Politik Internal Bergejolak, Kerusuhan Gaya Capitol Bayangi Israel

Minggu, 06 Juni 2021 - 15:21 WIB
loading...
Politik Internal Bergejolak, Kerusuhan Gaya Capitol Bayangi Israel
Kepala Keamanan Israel peringatkan kerusuhan bergaya penyerbuan Gedung Capitol bisa terjadi di tengah gejolak politik. Foto/NBC News
A A A
TEL AVIV - Pada 2 Juni, para pemimpin oposisi Israel mengumumkan bahwa mereka telah berhasil membentuk koalisi besar yang dapat menggulingkan Perdana Menteri saat ini, Benjamin Netanyahu , yang telah berkuasa selama 12 tahun berturut-turut.

Menanggapi kondisi politik yang bergejolak, Kepala Badan Keamanan Israel Shin Bet, Nadav Argaman, menyatakan keprihatinannya tentang kemungkinan radikalisasi serius dalam hasutan dan wacana di media sosial Israel yang dapat menyebabkan kerusuhan bergaya penyerbuan Gedung Capitol di Washington, Amerika Serikat (AS) pada 6 Januari lalu.

Pada 6 Januari, sekelompok besar pendukung Donald Trump mengepung gedung US Capitol untuk menghentikan Kongres mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden 2020, yang oleh mantan presiden AS itu penuh dengan kecurangan.

Insiden itu berujung pada pemakzulan Donald Trump oleh Partai Demokrat di DPR karena menghasut pemberontakan, tetapi dia akhirnya dibebaskan di Senat.

Trump telah berulang kali mengatakan bahwa selama pidatonya pada 6 Januari, dia meminta para pendukungnya untuk memprotes secara damai dan patriotik.

"Kami baru-baru ini mengidentifikasi peningkatan serius dan radikalisasi dalam wacana kekerasan dan hasutan, khususnya di media sosial", katanya dalam pernyataan, yang dikutip Sputnik dari The Times of Israel, Minggu (6/6/2021).



Argaman mencatat bahwa wacana ini dapat ditafsirkan di antara kelompok atau individu tertentu sebagai wacana yang memungkinkan aktivitas kekerasan dan ilegal dan bahkan dapat membahayakan individu, merujuk pada Naftali Bennett dan Ayelet Shaked, pemimpin aliansi sayap kanan Yamina, yang sebelumnya bergabung dengan koalisi yang baru terbentuk.

Para politisi bersama dengan pendukung koalisi lainnya diduga menerima ancaman dari pendukung Netanyahu, mendorong polisi untuk meningkatkan keamanan kepada mereka.

Perdana menteri Israel saat ini menerbitkan sebuah postingan di Facebook pada hari Jumat yang mengutip sebuah cerita dari Alkitab, yang membandingkan saingan politiknya di sebelah kanan dengan mata-mata yang dikirim Musa untuk mengunjungi tanah Kanaan dan berbohong kepada orang-orang ketika mereka kembali. Mata-mata itu akhirnya dihukum oleh Tuhan dan meninggal karena wabah.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1946 seconds (11.252#12.26)