Pentagon Gunakan 'Pasukan Rahasia' Terbesar di Dunia untuk Operasi Domestik dan Luar Negeri

loading...
Pentagon Gunakan Pasukan Rahasia Terbesar di Dunia untuk Operasi Domestik dan Luar Negeri
Pentagon memiliki pasukan rahasia yang jumlahnya mencapai 60 ribu orang untuk melakukan operasi klandestin di dalam dan luar negeri. Foto/Russia Today
WASHINGTON - Militer Amerika Serikat (AS) mengoperasikan jaringan luas tentara, warga sipil, dan kontraktor yang digunakannya untuk misi klandestin baik di dalam maupun luar negeri. Begitu laporan Newsweek, seraya menambahkan bahwa pasukan tersebut juga memanipulasi media sosial.

Setelah penyelidikan dua tahun, outlet tersebut melaporkan bahwa tentara yang menyamar terdiri dari sekitar 60.000 orang, banyak di antaranya menggunakan identitas palsu untuk menjalankan tugas mereka. Agen-agen Pentagon beroperasi dalam kehidupan nyata dan online, dengan beberapa bahkan tertanam dalam bisnis pribadi dan perusahaan terkenal.

Program besar-besaran, yang secara tidak resmi dikenal sebagai "pengurangan tanda tangan", dilaporkan 10 kali ukuran layanan rahasia CIA, menjadikannya kekuatan rahasia terbesar yang pernah dikenal dunia, klaim Newsweek. Tetapi skala dan cakupan sebenarnya dari pasukan bayangan tetap menjadi rahasia yang dijaga ketat. Tidak ada yang tahu ukuran total program, dan Kongres tidak pernah mengadakan dengar pendapat tentang ketergantungan militer yang semakin meningkat pada "pengurangan tanda tangan."

"Tampaknya ada sangat sedikit atau tidak ada transparansi mengenai kekuatan militer klandestin besar-besaran, bahkan ketika perkembangannya yang terus berlanjut menantang hukum AS, Konvensi Jenewa, kode perilaku militer, dan akuntabilitas dasar," kata outlet itu yang dikutip Russia Today, Rabu (19/5/2021).

Baca juga: Media China: Tak Peduli HAM Palestina, AS Tampar Wajahnya Sendiri!



Sekitar setengah dari pasukan "pengurangan tanda tangan" dikatakan terdiri dari personel operasi khusus yang memburu teroris di zona perang dan bekerja di titik panas yang tidak diakui seperti Korea Utara (Korut) dan Iran. Spesialis intelijen militer dilaporkan merupakan bagian terbesar kedua dari tentara rahasia.

Namun, kelompok yang tumbuh paling cepat dalam kekuatan klandestin Pentagon beroperasi secara eksklusif secara online. Para pejuang dunia maya ini mengasumsikan identitas palsu untuk mengumpulkan intelijen dan mencari informasi yang dapat diakses publik di internet. Mereka bahkan dilaporkan ikut serta dalam kampanye untuk memengaruhi dan memanipulasi media sosial.

"Ratusan prajurit keyboard bayangan ini adalah karyawan Badan Keamanan Nasional," lapor Newsweek.

Menurut outlet tersebut, jaringan tersebut bergantung pada 130 perusahaan swasta dan puluhan badan pemerintah yang kurang dikenal dan rahasia untuk mendukung operasinya. Bisnis, yang melakukan segalanya mulai dari memalsukan dokumen hingga membuat penyamaran, secara kolektif menghasilkan lebih dari USD900 juta setiap tahun untuk membantu mendanai pasukan rahasia.

Baca juga: Ngeri, Biden Setuju Jual Senjata Presisi ke Israel Senilai Rp11 Triliun



Sementara agen Pentagon biasanya tetap di bawah radar, Newsweek mengklaim ada beberapa kasus di mana penyamaran mereka telah diungkapkan. Salah satu insiden serupa pada tahun 2013 melibatkan "diplomat" Amerika Ryan Fogle, yang ditangkap di Rusia saat diduga mencoba merekrut agen ganda. Kasus ini mendapat liputan media yang luas dan memicu banyak ejekan, karena paraphilia mata-mata yang tampaknya sudah ketinggalan zaman yang dimiliki Fogle, termasuk rambut palsu, kacamata hitam, peta jalan Moskow, kompas, serta ponsel Nokia lama.

Namun, seorang ahli yang berbicara dengan Newsweek mengatakan ponsel itu kemungkinan menyembunyikan perangkat komunikasi yang sangat canggih.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top