Jumat, DK PBB Gelar Pertemuan Soal Konflik Israel-Palestina

loading...
Jumat, DK PBB Gelar Pertemuan Soal Konflik Israel-Palestina
DK PBB akan menggelar pertemuan membahas konflik Israel-Palestina pada Jumat. Foto/Ilustrasi
NEW YORK - Tunisia, Norwegia dan China telah meminta agar Dewan Keamanan (DK) PBB menggelar pertemuan darurat pada hari Jumat terkait permusuhan yang memburuk antara Israel dan Palestina . Pertemuan itu digelar meski ada perlawanan dari Amerika Serikat (AS) yang menginginkan agar badan tersebut mengambil peran dalam konflik tersebut.

"Pertemuan itu akan terbuka untuk umum dan akan mencakup partisipasi Israel dan Palestina," kata para diplomat kepada AFP yang dilansir Al Arabiya, Rabu (13/5/2021).

DK PBB telah mengadakan dua konferensi video tertutup sejak Senin lalu, dengan AS - sekutu dekat Israel - menentang adopsi deklarasi bersama, yang dikatakan tidak akan "membantu menurunkan" situasi.

Menurut seorang diplomat yang berbicara tanpa menyebut nama, gagasan pertemuan ketiga dalam waktu kurang dari seminggu didorong oleh Palestina.

"Tujuan dari pertemuan baru adalah untuk mencoba berkontribusi pada perdamaian dan agar Dewan Keamanan dapat mengekspresikan dirinya dan menyerukan gencatan senjata," tegas diplomat lain yang berbicara tanpa menyebut nama.



Israel telah menolak untuk mengizinkan Dewan Keamanan terlibat dalam konflik, permintaan yang sejauh ini disetujui Washington, kata para diplomat kepada AFP.

Menurut beberapa sumber, 14 dari 15 anggota Dewan mendukung adopsi deklarasi bersama pada Rabu pagi yang bertujuan untuk mengurangi ketegangan.

Akan tetapi, Amerika Serikat melihat pertemuan DK PBB cukup sebagai sebuah pernyataan keprihatinan, menyebut pernyataan itu "kontraproduktif," kata para diplomat kepada AFP tanpa menyebut nama.

Baca juga: AS Blokir Pernyataan DK PBB Soal Aksi Kekerasan Israel di Yerusalem
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top