Video Rudal Kalibr Rusia Meluncur Diluar Kendali Saat Uji Coba

Jum'at, 30 April 2021 - 05:51 WIB
loading...
Video Rudal Kalibr Rusia Meluncur Diluar Kendali Saat Uji Coba
Rudal jelajah Kalibr Rusia berputar diluar kendali saat uji coba. Foto/Sputnik
A A A
MOSKOW - Angkatan Laut Rusia baru-baru ini melakukan uji coba tabung peluncur vertikal baru pada kapal perusak Marshal Shaposhnikov. Kapal tersebut meluncurkan beberapa rudal Kalibr, salah satunya berputar di luar kendali hanya beberapa detik setelah diluncurkan.

Hanya sedikit yang diketahui tentang uji coba ini, tetapi tampaknya menjadi bagian dari peluncuran yang baru-baru ini dilakukan di Laut Jepang pada awal April lalu. Uji coba ini, jika tidak berhasil, adalah pertama kalinya fregat Proyek 1155M Marshal Shaposhnikov menembakkan rudal dari keluarga Kalibr sejak menyelesaikan reparasi di mana tabung peluncuran vertikal dipasang.

Sementara Kementerian Pertahanan Rusia merilis satu video peluncuran Kalibr yang sukses, video lain yang bocor di media sosial menunjukkan apa yang terjadi ketika terjadi kesalahan.

Kurang dari sedetik setelah diluncurkan dari kapak Marshal Shaposhnikov, ada yang salah dengan mesin rudal jelajah itu dan mulai berputar dengan keras di luar kendali - begitu keras hingga mesin itu merobek tubuh rudal dan keduanya jatuh terpisah ke laut Jepang.



Bahkan kemudian, mesin roket tidak berhenti menciptakan kekacauan: bahan bakar padatnya terus terbakar, memutar mesin di laut dan membentuk sebuah pusaran air besar, sesekali muncul momen yang menggelegar sebelum terjun kembali.

Berkat rekonstruksinya yang selesai tahun lalu, yang mengubah kapal dari pemburu kapal selam menjadi perusak multirole, Marshal Shaposhnikov dapat membawa hingga 16 rudal Kalibr jarak jauh. Rudal Kalibr juga serbaguna, mampu menghantam kapal, kapal selam dan target darat.

Versi baru rudal Kalibr, Kalibr-NK, melakukan debutnya pada tahun 2015 ketika beberapa ditembakkan dari kapal perang di laut Kaspia dengan menyasar sejumlah pemberontak Suriah atau lebih dari 1.100 mil jauhnya sasaran yang diinginkan.

Baca juga: Rusia Uji Sistem Rudal yang Dirancang untuk Ledakkan Rudal Luar Angkasa

Sementara sebuah rudal yang berputar di luar kendali atau meledak dapat menjadi sebuah kegagalan, sejatinya hal itu adalah peristiwa yang disayangkan yang kadang-kadang terjadi pada banyak model.

Pada tahun 2015, misalnya, rudal anti-udara SM-2, milik kapal perusak Amerika Serikat (AS) USS Sullivan saat ditembakkan malah meledak keluar dari tabung peluncuran, menghujani kapal perang dengan potongan roket. Dalam insiden menakutkan lain pada tahun 1989, pertama kali Angkatan Laut AS mencoba menembakkan rudal balistik Trident II dari kapal selam yang tenggelam, jet air yang mengelilingi roket masuk ke dalam nozzle mesin karena menyala, mengirim rudal ke dalam spiral tepat di atas permukaan air sebelum meledak beberapa detik kemudian.

Dalam satu kecelakaan di Rusia pada tahun 2009, tahap ketiga dari rudal balistik meluncurkan kapal selam Bulava menderita kegagalan aneh bahwa beberapa ahli berspekulasi adalah nozzle yang rusak yang mengarahkan aliran jet ke samping. Roket berputar di atas atmosfer selama beberapa waktu, menciptakan awan spiral yang penuh teka-teki di langit di Norwegia.

Baca juga: Latihan Militer, Pembom Rusia Luncurkan Rudal Jelajah Subsonik Kh-555
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1868 seconds (11.97#12.26)