Dapat Transferan Nyasar Rp17,5 Miliar, Wanita AS Ogah Mengembalikan ke Bank

loading...
Dapat Transferan Nyasar Rp17,5 Miliar, Wanita AS Ogah Mengembalikan ke Bank
Kelyn Spadoni, wanita AS yang mendapat uang transferan nyasar dari bank senilai Rp17,5 miliar. Dia ditangkap polisi karena menolak mengembalikan uang itu ke bank. Foto/NY Post
JEFFERSON PARISH - Seorang wanita di Amerika Serikat (AS) mendapat transferan uang USD1,2 juta (Rp17,5 miliar) dari bank yang salah transfer. Namun dia menolak mengembalikan uang itu ke bank, yang membuatnya ditangkap polisi.

Kelyn Spadoni, seorang petugas operator 911 di sebuah kantor Sheriff Jefferson Parish, menolak mengembalikan uang USD1,2 juta yang secara tidak sengaja ditransfer ke rekeningnya oleh Charles Schwab—sebuah bank yang juga perusahaan jasa keuangan di Amerika.

Baca juga: Pria Cacat Dikremasi Hidup-hidup, Gantikan Mayat Pria Kaya yang Minta Dikubur

Sikapnya yang menolak mengembalikan uang ke bank juga membuat wanita asal Louisiana itu dipecat dari kantor sheriff. Dia sudah bekerja di kantor itu lebih dari empat tahun.

Spadoni ditangkap polisi minggu lalu. Pihak Charles Schwab menggugatnya. Perusahaan itu menyalahkan kesalahan pemasangan kabel pada "software enhancement" sebagai penyebab insiden salah transfer.



Charles Schwab secara keliru menyetor uang itu ke rekening Kelyn Spadoni yang berusia 33 tahun.

Spadoni didakwa dengan pencurian senilai lebih dari USD25.000, penipuan bank dan transmisi dana moneter ilegal. Demikian disampaikan juru bicara kantor sheriff setempat, Jason Rivarde, seperti dikutip dari Nola.com, Kamis (15/4/2021).

Spadoni dituduh dengan cepat memindahkan uang itu ke rekening lain dan menggunakan sebagian dari dana tersebut untuk membeli rumah dan mobil baru.

Kapten Rivarde mengatakan kepada Nola.com: "Ini bukan uangnya, meskipun itu ditransfer kepadanya."

"Dia tidak memiliki klaim legal atas uang itu. Bahkan jika dimasukkan ke sana karena kesalahan. Itu kesalahan akuntansi," katanya.



Spadoni digugat oleh Charles Schwab di pengadilan federal. Mereka menuduhnya menghindar untuk menjawab panggilan telepon, teks pesan singkat, dan email mereka.

Gugatan itu diajukan pada Selasa 6 April di Pengadilan Distrik AS di New Orleans. Dinyatakan bahwa Spadoni membuka rekening di bank Charles Schwab pada bulan Januari dan bahwa uang itu ditransfer ke rekeningnya sekitar sebulan kemudian setelah "perangkat tambahan" dipasang di perangkat lunak yang digunakan untuk mentransfer aset.

Catatan pengadilan mengatakan bahwa Charles Schwab bermaksud mengirim USD82,56 ke rekening milik Spadoni pada 23 Februari tetapi malah mengirim USD1.205.619.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top