PM Israel: Kami Tak Ingin Perang, tapi Tak Akan Biarkan Iran Peroleh Bom Nuklir

loading...
PM Israel: Kami Tak Ingin Perang, tapi Tak Akan Biarkan Iran Peroleh Bom Nuklir
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (kanan) konferensi pers bersama Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin di Yerusalem, Senin (12/4/2021). Foto/Menahem Kahana/Pool via REUTERS
YERUSALEM - Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu mengatakan negaranya tidak menginginkan perang dengan Iran . Namun, dia juga tidak akan membiarkan rezim Teheran memperoleh bom nuklir .

Komentar itu disampaikan dalam konferensi pers bersama Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin di Yerusalem, hari Senin.

Baca juga: Mossad di Balik Serangan Siber di Fasilitas Nuklir Natanz Iran

“Seperti yang Anda ketahui, kemitraan pertahanan AS-Israel terus berkembang selama pemerintahan berturut-turut dan kerjasama kami sangat penting dalam menangani banyak ancaman yang dihadapi baik Amerika Serikat maupun Israel,” kata Netanyahu, seperti dilansir Times of Israel, Selasa (13/4/2021).

"Di Timur Tengah, tidak ada ancaman yang lebih berbahaya, serius dan mendesak daripada yang ditimbulkan oleh rezim fanatik di Iran," lanjut Netanyahu, mengutip ambisi Teheran untuk memperoleh bom nuklir, mempersenjatai kelompok teror, dan menyerukan pemusnahan Israel.



"Menteri [Austin], kita berdua tahu kengerian perang. Kami berdua memahami pentingnya mencegah perang. Dan kami berdua setuju bahwa Iran tidak boleh memiliki senjata nuklir," paparnya.

Baca juga: Fasilitas Nuklir Natanz Disabotase, Iran Bersumpah Balas Dendam ke Israel

"Kebijakan saya sebagai perdana menteri Israel jelas—saya tidak akan pernah membiarkan Iran memperoleh kemampuan [membuat bom] nuklir untuk melakukan tujuan genosidanya untuk melenyapkan Israel. Dan Israel akan terus mempertahankan diri dari agresi dan terorisme Iran," imbuh dia.

Komentarnya muncul setelah serangan terhadap fasilitas nuklir Natanz, Iran, di mana Teheran menuduh rezim Zionis sebagai pelakunya.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top