Israel Tuding Iran Lakukan 'Terorisme Lingkungan'

loading...
Israel Tuding Iran Lakukan Terorisme Lingkungan
Israel menuding Iran telah menumpahkan minyak ke laut sebagai bentuk "serangan lingkungan." Foto/Yahoo
TEL AVIV - Menteri perlindungan lingkungan Israel , Gila Gamliel mengatakan, Iran bertanggung jawab atas tumpahan minyak baru-baru ini dan merusak pantainya. Tanpa bukti, menteri Israel mengklaim insiden itu sebagai bentuk "terorisme lingkungan."

Gamliel mengatakan setelah penyelidikan dua minggu yang bertujuan untuk "mendapatkan kapal kriminal" yang bertanggung jawab atas tar licin tersebut, kementeriannya telah mengidentifikasi sebuah kapal tanker berbendera Panama bernama Emerald, yang menyelundupkan minyak dari Iran ke Suriah yang melanggar sanksi internasional.

"Kapal itu berlayar melalui Teluk dan Laut Merah dengan kontak pelacakan radio dan satelit yang terputus-putus sebelum membuang minyak di Mediterania timur antara 1 dan 2 Februari," katanya.



"Sekarang berlabuh di Iran," tambahnya seperti dikutip dari The Guardian, Jumat (5/3/2021).



Data pelacakan kapal dari Refinitiv menunjukkan Emerald melaporkan posisinya setelah melewati Terusan Suez pada 1 Februari dan sekali lagi di Turki dua hari kemudian, menunjukkan ia lewat di dekat Israel sekitar waktu para pejabat Israel percaya tumpahan itu terjadi.

Kementerian perlindungan lingkungan Israel mengatakan memiliki bukti "tidak langsung" daripada "forensik" bahwa ini adalah kapal di balik tumpahan minyak. Ia menambahkan itu telah mengesampingkan sumber lain.

"Setelah mengurangi jumlah tersangka dalam insiden tersebut, kami menemukan bahwa itu bukan hanya kejahatan lingkungan - tetapi terorisme lingkungan," tweet Gamliel kemudian.

Baca juga: AS dan Eropa Khawatir Israel Sedang Persiapkan Serangan ke Iran

Reuters melaporkan kapal itu dibeli oleh Emerald Marine Ltd, sebuah perusahaan yang berbasis di Kepulauan Marshall, mengutip database pengiriman Equasis. The Guardian tidak dapat menghubungi perusahaan tersebut untuk memberikan komentar.



Gamliel adalah anggota partai perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu. Namun, tuduhannya tidak diulangi oleh pejabat lain dan dia tidak memberikan rincian mengapa dia yakin tumpahan itu disengaja, bukan kecelakaan. Iran sendiri tidak mengomentari klaim tersebut.

Selama dua minggu terakhir, ribuan sukarelawan Israel telah berusaha untuk membersihkan endapan hitam beracun di pantai negara itu dari apa yang diyakini para pejabat bisa menjadi tumpahan minyak mentah 1.000 ton.

Kepala otoritas taman dan alam Israel, Shaul Goldstein, mengatakan itu adalah bencana lingkungan terburuk dalam satu dekade. Pengunjung pantai telah menemukan bayi penyu dan ikan yang tertutup lumpur hitam. Pasir berminyak juga ditemukan di pantai utara, di Lebanon, negara yang dianggap Iran sebagai sekutu.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top