Tiga Teori Konspirasi Terkemuka yang Selimuti Covid-19

Minggu, 07 Februari 2021 - 05:00 WIB
loading...
Tiga Teori Konspirasi Terkemuka yang Selimuti Covid-19
Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Memasuki tahun 2021, belum ada tanda-tanda Covid-19 akan mereda dalam waktu dekat. Dengan sudah dimulainya distribusi vaksin dan bahkan sejumlah negara sudah melakukan vaksinasi , dunia berharap pandemi ini dapat segera berakhir.

Dalam kurun waktu setahun, khususnya di awal-awal kemunculanya, banyak sekali teori konspirasi yang menyelimuti Covid-19. Melansir Al Arabiya, berikut ada tiga teori konspirasi yang menyelimuti Covid-19.

Baca: Berebut Ceruk Vaksin, Ini 10 Perusahaan yang Kuasai Pasar Dunia

1. Covid-19 senjata biologi baru

Untuk setiap hipotesis, penelitian, dan studi tentang asal mula virus Corona dan bagaimana hal itu bermutasi, ada teori konspirasi yang tidak memiliki asal-usul alami sama sekali.

Ahli teori online mengklaim Covid-19 sebenarnya direkayasa di laboratorium perang biologis tingkat tinggi, dengan kesalahan yang umumnya disematkan pada ilmuwan China dan dirancang untuk menyebar dengan cepat, dan membunuh secara efisien, sebagai senjata biologis modern.

Menurut sebuah studi oleh PEW Research pada puncak pandemi, hampir tiga dari 10 orang di Amerika Serikat (AS) percaya bahwa Covid-19 dibuat di laboratorium, baik sengaja atau tidak sengaja: Secara khusus, 23 persen percaya itu dikembangkan dengan sengaja, dengan hanya enam persen yang percaya itu adalah kecelakaan.

Baca: Vaksin Sinovac Gunakan Virus yang Sudah Dimatikan



2. Covid-19 diimpor ke China oleh militer AS


Menanggapi gagasan bahwa Covid-19 muncul di laboratorium di Wuhan, teori konspirasi yang bersaing muncul bahwa militer AS mungkin telah membawa virus corona ke China, menggantikan pandangan tradisional bahwa pandemi dimulai di kota Wuhan di China.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1960 seconds (11.97#12.26)