Rouhani: Menghina Nabi Muhammad SAW Berarti Menghina Semua Muslim

loading...
Rouhani: Menghina Nabi Muhammad SAW Berarti Menghina Semua Muslim
Presiden Iran Hassan Rouhani. Foto/Al Jazeera
A+ A-
TEHERAN - Presiden Iran Hassan Rouhani mengecam perlakuan Prancis terhadap Islam. Ia menambahkan bahwa dukungan Barat untuk kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad tidak etis dan menghina umat Muslim.

Dalam rapat kabinet yang disiarkan televisi, Rouhani mengatakan kebebasan harus disertai penghormatan terhadap nilai-nilai dan pertimbangan etika.

“Orang Barat harus memahami Nabi besar Islam dicintai oleh semua Muslim dan pecinta kebebasan dunia,” kata Rouhani.

“Menghina Nabi adalah menghina semua Muslim. Menghina Nabi adalah menghina semua nabi, nilai-nilai kemanusiaan, dan sama saja dengan merongrong etika," imbuhnya seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (28/10/2020).(Baca juga:Gerakan Boikot Produk Prancis Raih Momentum di Bangladesh)



Nabi Muhammad sangat dihormati oleh umat Islam dan segala jenis penggambaran visual tentang dirinya dilarang dalam Islam. Karikatur Nabi yang dibuat oleh majalah Prancis, Charlie Hebdo, dipandang oleh umat Muslim sebagai tindakan ofensif dan Islamofobia karena dianggap menghubungkan Islam dengan terorisme.

Gambar-gambar tersebut secara teratur diterbitkan oleh majalah satir itu. Mereka dikutip sebagai alasan di balik serangan mematikan terhadap kantor majalah tersebut pada awal 2015 oleh dua pelaku terkait al-Qaeda.

Pada 16 Oktober tahun ini, guru bahasa Prancis Samuel Paty dibunuh di siang bolong di dekat sekolahnya di pinggiran kota Paris setelah dia menunjukkan karikatur kepada murid-muridnya sebagai bagian dari diskusi tentang kebebasan berekspresi.(Baca juga:Kartun Nabi Muhammad Jadi Bahan Diskusi, Guru di Prancis Dipenggal)



halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top