Layar Ponsel Hancur, Remaja di India Bunuh Diri

loading...
Layar Ponsel Hancur, Remaja di India Bunuh Diri
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
NEW DELHI - Seorang remaja pria India bunuh diri setelah layar ponselnya hancur sehingga ia tidak bisa ikut belajar online. Kasus ini menyoroti tantangan besar yang dihadapi oleh keluarga yang mencoba mengakses pendidikan selama pandemi virus Corona.

Rohit Varak (16) menjatuhkan satu-satunya smartphone yang digunakan secara bergantian dengan enam saudaranya untuk mengikuti belajar online pada awal bulan ini. Ia kemudian ditemukan tewas empat hari kemudian.

“Biayanya sekitar Rp500 lebih untuk memperbaiki telepon,” kata Neha Varak, saudara perempuan Rohit yang berusia 18 tahun kepada The Independent.

"Ayahku tidak punya uang sebanyak itu," imbuhnya seperti dikutip dari media Inggris itu, Rabu (28/10/2020).



Kisah Rohit jauh dari insiden terisolasi di India, di mana media telah melaporkan beberapa kasus bunuh diri terkait kesenjangan digital yang menganga di negara itu sejak lockdown ketat pada akhir Maret. Banyak sekolah masih belum kembali ke ruang kelas, dengan masalah yang diputuskan berdasarkan negara bagian.

Keluarga Varak bertahan hidup dengan penghasilan tunggal yang dibawa oleh ayah Rohit, yang bekerja sebagai sopir bus - layanan transportasi umum menjadi salah satu industri yang paling terpukul selama lockdown.

Orang tua Rohit terlalu putus asa untuk berbicara dengan media, tetapi pamannya Bhago Varak menjelaskan bahwa pendapatan keluarga sangat rendah sejak pandemi melanda.



“Dengan pelonggaran bertahap dari penguncian, kami sekarang mendapatkan sekitar Rp99 ribu (sehari), tetapi itu tidak cukup untuk memenuhi pengeluaran harian keluarga,” kata Varak.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top