Kompak, Rusia dan China Blokir Laporan PBB Soal Pelanggaran Sanksi Libya

loading...
Kompak, Rusia dan China Blokir Laporan PBB Soal Pelanggaran Sanksi Libya
Rusia dan China memblokir laporan PBB terkait pelanggaran sanksi Libya. Foto/Devex
A+ A-
NEW YORK - Rusia dan China memblokir perilisan laporan resmi para ahli PBB tentang Libya yang menuduh pihak yang bertikai dan para pendukung internasional mereka - termasuk Rusia - melanggar embargo senjata PBB di negara yang dilanda konflik itu.

Wakil Duta Besar Jerman untuk PBB, Gunter Sautter, mengatakan dia membawa masalah itu ke Dewan Keamanan PBB setelah kedua negara memblokir rilis laporan tersebut oleh komite yang memantau sanksi terhadap Libya yang dipimpin Jerman.

“Banyak delegasi yang meminta publikasi laporan sementara panel ahli,” ujarnya.

“Ini akan menciptakan transparansi yang sangat dibutuhkan. Ini akan berkontribusi pada penamaan dan mempermalukan mereka yang terus secara terang-terangan melanggar embargo senjata meskipun ada kesepakatan yang telah dibuat," imbuhnya seperti dikutip dari The Associated Press, Sabtu (26/9/2020).



Tetapi para diplomat, yang berbicara dengan syarat anonim karena konsultasi dewan dilakukan secara ditutup, mengatakan Rusia dan sekutu dekatnya China kembali memblokir publikasi laporan tersebut.

Sebelum pertemuan, ketika ditanya apa yang dapat dilakukan Jerman jika Rusia dan China memblokir rilis laporan itu lagi, Sautter mengatakan: "Izinkan saya meyakinkan Anda bahwa saya akan terus menggunakan setiap alat yang ada untuk memastikan bahwa kami memiliki transparansi yang diperlukan."

Laporan tersebut, yang dilihat oleh The Associated Press awal bulan ini, mengatakan embargo senjata telah dilanggar oleh pemerintah Libya yang didukung PBB di barat, yang didukung oleh Turki dan Qatar, serta oleh pasukan saingan yang berbasis di timur di bawah komandan Khalifa Hifter, didukung oleh Uni Emirat Arab, Rusia, dan Yordania. Panel mengatakan embargo sama sekali tidak efektif.



Para ahli mengatakan 11 perusahaan juga melanggar embargo senjata, termasuk Grup Wagner, sebuah perusahaan keamanan swasta Rusia yang menurut panel PBB pada Mei lalu menyediakan antara 800 dan 1.200 tentara bayaran ke Hifter.(Baca juga: PBB Tuduh Rusia Dukung Tentara Bayaran Wagner Group di Libya)

Selain itu, para ahli mengatakan pihak yang bertikai dan pendukung internasional mereka, bersama dengan Mesir dan Suriah, gagal memeriksa pesawat atau kapal jika mereka memiliki alasan yang masuk akal untuk meyakini bahwa kargo tersebut berisi senjata dan amunisi militer, seperti yang dipersyaratkan oleh resolusi Dewan Keamanan PBB 2015.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top