Biden dan Trump Berselisih Soal Kebakaran Hutan

loading...
Biden dan Trump Berselisih Soal Kebakaran Hutan
Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dan presiden incumbent AS Donald Trump berselisih terkait kebakaran hutan. Foto/Kolase/Sindonews
A+ A-
WASHINGTON - Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dan presiden incumbent Amerika Serikat (AS) Donald Trump terlibat perselisihan terkait kebakaran hutan yang melanda negara adidaya itu. Biden menyebut Trump sebagai "pembakar iklim", sedangkan orang nomor satu di AS itu menyoroti lemahnya tata kelola hutan.

Berbicara di negara bagian asalnya, Delaware, Biden berbicara tentang ancaman cuaca ekstrem yang semakin sering terjadi yang oleh para ilmuwan menganggap hal itu sebagai bukti bahwa perubahan iklim membuat kebakaran semakin parah.

Menyebut Trump sebagai “pembakar iklim,” Biden memasukkan perubahan iklim dalam daftar krisis besar yang dihadapi AS.

“Jika kita dipimpin kembali dipimpin empat tahun lagi oleh Trump yang menolak perubahan iklim, berapa banyak pinggiran kota yang akan terbakar oleh kebakaran hutan? Berapa banyak lingkungan pinggiran kota yang akan dibanjiri?” seperti dilansir dari Reuters, Selasa (15/9/2020).



Sementara Trump, saat ditanya oleh reporter apakah perubahan iklim adalah di balik kebakaran, menolak hal itu dan lebih menyalahkan kepada tata kelola hutan.

“Saya pikir ini lebih merupakan situasi manajemen,” jawab Trump.(Baca juga: Kebakaran Mengerikan California Tewaskan 33 Orang, AS Keluarkan 'Bendera Merah')

Tanpa menyebutkan kebakaran hutan besar yang telah mengamuk di tempat lain di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir - dari Eropa selatan hingga Australia dan Siberia - Trump menegaskan bahwa negara lain tidak memiliki masalah ini.



“Mereka memiliki pohon yang lebih eksplosif, artinya mereka lebih mudah terbakar,” ujarnya. “Tapi mereka tidak punya masalah seperti ini,” sambungnya.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top