Al-Qur'an Terus Dibakar, Umat Islam Swedia Minta Konstitusi Diubah

loading...
Al-Quran Terus Dibakar, Umat Islam Swedia Minta Konstitusi Diubah
Ilustrasi salinan kitab suci Al-Quran. Foto/Anadolu
A+ A-
STOCKHOLM - Sebanyak 15 kongregasi Muslim Swedia menyuarakan keinginan mereka untuk mengubah atau mengamandemen konstitusi setelah pembakaran salinan kitab suci Al-Qur'an semakin marak di negara itu. Mereka ingin konsitusi melarang penistaan kitab suci dan simbol agama mana pun.

Dalam beberapa pekan terakhir, partai Garis Keras (Stram Kurs) Denmark yang dipimpin Rasmus Paludan telah meluncurkan tur pembakaran Al-Qur'an di berbagai wilayah di Swedia. Aksi penistaan kitab suci oleh kelompok sayap kanan ini diklaim untuk memprotes penyebaran Islam dan untuk merayakan kebebasan berbicara. (Baca: Al-Qur'an Kembali Dibakar di Swedia, Turki Jengkel)

Sebanyak 15 kongregasi Muslim ingin konsitusi Swedia melarang penistaan agama, yang mencakup pembakaran kitab suci.

“Kami tidak ingin menjadi legal di Swedia untuk membakar kitab suci seperti Al-Qur'an, Alkitab dan kitab suci Yahudi, dan pada saat yang sama harus dilarang untuk mengejek berbagai agama,” kata imam Hussein Farah Warsame, salah satu tokoh Muslim setempat, kepada surat kabar Dagens Nyheter, Senin (14/9/2020).



Pembakaran Al-Qur'an juga telah dikecam oleh banyak politisi Swedia di seluruh spektrum politik, serta Uskup Agung Antje Jackelén. Sebagai anggota Dewan Kristen Swedia, dia sangat tidak setuju dengan pelanggaran yang dilakukan secara sadar atas keyakinan masyarakat. (Baca: Kelompok Anti-Islam Bakar Al-Qur'an di Ibu Kota Swedia)

“Membakar buku itu biadab. Paling tidak buku-buku yang dianggap suci oleh banyak orang," tulis Dewan Kristen Swedia dalam sebuah pernyataan yang dikutip surat kabar Expressen.

"Tindakan ini memicu polarisasi antara orang-orang, dan melawan upaya integrasi," lanjut dewan tersebut. “Kami mengungkapkan simpati kami yang kuat dengan umat Muslim di negara kami," imbuh Jackelen.



Sejak akhir Agustus, partai Garis Keras antietnik-nasionalis Islam telah membakar beberapa salinan Al-Qur'an dalam apa yang disebutnya sebagai "ghetto Swedia", terutama di daerah kantong etnik Muslim di Malmö. Kelompok itu nekat membakar salinan kitab suci Islam dalam demonstrasi yang sejatinya tidak mendapatkan izin dari polisi setempat.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top