alexametrics

Rudal Hipersonik Baru Rusia Bikin Waswas Norwegia

loading...
Rudal Hipersonik Baru Rusia Bikin Waswas Norwegia
Rudal hipersonik Rusia yang baru, Kinzhal, adalah salah satu dari enam senjata yang diperkenalkan Presiden Rusia Vladimir Putin pada 2018 lalu. Foto/Istimewa
A+ A-
OSLO - Kepala badan intelijen Norwegia melihat adanya ancaman dari "superweapons" baru Rusia. Menurut Morten Haga Lunde, Kinzhal, salah satu rudal baru Rusia, berpotensi menyerang sasaran di Norwegia dengan waktu peringatan 40 menit.

Dalam Fokus 2020, penilaian tantangan keamanan yang dihadapi Norwegia disiapkan oleh Badan Intelijen Norwegia (E-Tjenesten), Presiden Rusia Vladimir Putin mempresentasikan enam sistem senjata baru dalam pidato tahunannya pada tahun 2018, termasuk rudal antarbenua RS-28 Sarmat, yang disebut sebagai rudal nuklir terbesar di dunia.

“Beberapa di antaranya memiliki karakteristik khusus dan berada di luar kategori senjata yang sudah mapan. Baik pengembangan senjata dan latihan menunjukkan bahwa Rusia sedang mengembangkan kekuatan militer yang lebih dinamis,” tegas Lunde.



"Kami menyaksikan kekuatan militer yang mampu beroperasi di seluruh spektrum," imbuhnya seperti dikutip dari Sputnik, Selasa (11/2/2020).

Menurut Lunde, sejumlah "senjata super" baru telah diuji di daerah sekitar Norwegia. Lunde khawatir bahwa mereka berada di luar perjanjian perlucutan senjata saat ini, sehingga mengikis stabilitas internasional.

“Kami telah mengamati uji terbang rudal balistik yang dikirimkan lewat udara, Kinzhal, salah satu senjata baru. Perhitungan kami menunjukkan bahwa jika rudal ini ditembakkan dari sebuah pesawat di Semenanjung Kola, waktu siaga, mengingat kami mendeteksi aktivitas tersebut, akan menjadi sekitar 40 menit dari saat ditembakkan menuju ke sasaran di Norwegia," terang Lunde.

“Apakah Norwegia terisolasi di dunia? Tidak. Norwegia adalah bagian dari sistem global dan sistem barat. Senjata-senjata ini merupakan ancaman bagi Norwegia. Ada bahaya bahwa Norwegia akan jatuh di belakang garis Rusia dan dengan peningkatan kapasitas, menjadi sulit untuk mencegah hal seperti itu," Lunde menekankan.

Sementara itu Menteri Pertahanan Frank Bakke-Jensen menyebut aktivitas latihan Rusia di lepas pantai Norwegia sudah terlalu dekat.

“Aku percaya itu tidak perlu. Tetangga yang baik menuntut kedua belah pihak untuk saling memperhatikan. Saya telah menyatakan ketidakpuasan dengan beberapa aktivitas latihan dari Rusia akhir-akhir ini,” ungkap Bakke-Jensen mengacu pada manuver Rusia di Laut Barents.

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan bilateral Rusia-Norwegia memburuk di tengah tuduhan mata-mata. Sementara Norwegia terkesima oleh modernisasi militer Rusia di Utara yang dipandangnya tegas, Rusia khawatir dengan kerja sama besar-besaran Norwegia dengan AS dan sekutu-sekutu NATO-nya, termasuk radar kutub di Vardo dan penyebaran angkatan laut AS, yang dipandang sebagai provokasi.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak