alexametrics

Jenderal AS: Korut Buat Rudal Baru Lebih Cepat dari Siapa Pun di Bumi

loading...
Jenderal AS: Korut Buat Rudal Baru Lebih Cepat dari Siapa Pun di Bumi
Jenderal AS menyebut Korut membuat rudal baru lebih cepat dari siapa pun di bumi. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Korea Utara (Korut) membuat rudal baru, kemampuan baru, senjata baru lebih cepat dari siapa pun di planet ini dan mereka belajar dari kesalahannya saat membuat kemajuan dalam program misilnya. Hal itu dikatakan oleh jenderal nomor dua di Pentagon.

Jenderal Angkatan Udara Amerika Serikat (AS), John Hyten, membuat komentar itu ketika pembicaraan antara Washington dan Pyongang mengenai program nuklir Korut terhenti dan Kim Jong-un mengisyaratkan bersiap untuk menguji lebih banyak rudal yang bisa menghantam AS.

"Jika kamu ingin melaju cepat dalam bisnis rudal kamu perlu menguji cepat, terbang cepat dan belajar cepat. Lihatlah Space X di negara ini. Ada beberapa kegagalan yang cukup spektakuler. Apakah mereka berhenti? Tidak," kata Wakil Ketua Staf Gabungan AS ini saat berbicara di Pusat Studi Strategis & Internasional di Washington.



"Itulah yang telah dilakukan Korea Utara dan Korea Utara telah membangun rudal baru, kemampuan baru, senjata baru lebih cepat dari siapa pun di planet ini dengan ekonomi terkuat ke-115 di dunia. Kecepatan itu sendiri adalah efisiensi," tambahnya seperti dikutip dari CNN, Sabtu (18/1/2020).

Pemerintahan Trump telah mengajak Korut untuk melanjutkan perundingan diplomatik setelah kedua negara menghentikan pembicaraan pada Oktober. Hal itu diungkapkan penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Robert O'Brien, kepada Axios pada akhir pekan.

"Kami telah mengulurkan tangan kepada Korea Utara dan memberi tahu mereka bahwa kami ingin melanjutkan negosiasi di Stockholm yang terakhir dilakukan pada awal Oktober," kata O'Brien.

"Kami telah memberi tahu mereka, melalui berbagai saluran, bahwa kami ingin mengembalikan (negosiasi) itu ke jalurnya dan menerapkan komitmen Ketua Kim untuk denuklirisasi Semenanjung Korea," imbuhnya.

Pernyataan ini muncul setelah Pemimpin Korut, Kim Jong-un, pada awal bulan ini mengatakan tidak akan pernah ada denuklirisasi di Semenanjung Korea jika AS tetap dalam kebijakan bermusuhan terhadap negara itu, seperti dilapokrn kantor berita Korut KCNA.

Pada pertemuan para pejabat partai yang berkuasa, Kim Jong-un juga mengatakan keamanan jangka panjang negaranya akan dijamin dengan tetap waspada dan mengandalkan pencegah nuklir kuat yang mampu menahan ancaman nuklir dari AS, tulis KCNA.

KCNA merilis laporan di akhir Rapat Pleno ke-5 Komite Sentral ke-7 Partai Buruh Korea.

"DPRK akan terus mengembangkan senjata strategis yang diperlukan dan prasyarat untuk keamanan negara sampai AS memutar kembali kebijakan bermusuhan terhadap DPRK dan mekanisme menjaga perdamaian yang tahan lama dan tahan lama dibangun," kata Jong-un dalam pleno itu menggunakan akronim dari nama resmi Korut, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Dalam sebuah indikasi bahwa Korut dapat segera melanjutkan pengujian senjata nuklir, Jong-un mengatakan negaranya tidak lagi merasa terikat oleh penghentian atas senjata nuklir dan pengujian rudal jarak jauh.

"Dunia akan menyaksikan senjata strategi baru dalam waktu dekat," kata Jong-un seperti dilaporkan KCNA.

Ancaman terbaru Kim Jong-un datang ketika para pejabat AS memantau Korut dengan cermat setelah janjinya pada bulan Desember untuk mengirimkan "hadiah Natal" ke AS.

Bahasa khusus - Korut menyebut peluncuran rudal balistik antarbenua (ICBM) pertama yang berhasil pada tahun 2017 sebagai "hadiah" - memicu spekulasi bahwa Pyongyang dapat melakukan sesuatu yang sama-sama provokatif, meskipun saat liburan Natal itu datang dan berakhir tanpa uji senjata.

Meski begitu, Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ia tetap optimis tentang masa depan diplomasi dan menggembar-gemborkan hubungannya dengan Kim Jong-un.

"Dia menyukaiku, aku menyukainya, kita rukun," katanya. "Dia benar-benar menandatangani perjanjian yang berbicara tentang denuklirisasi. Saya pikir dia orang yang suka kata-katanya, jadi kita akan mencari tahu," kata Trump awal bulan ini.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak