alexametrics

Guatemala Putuskan Mundur dari Badan Anti-Korupsi PBB

loading...
Guatemala Putuskan Mundur dari Badan Anti-Korupsi PBB
Presiden Guatemala, Jimmy Morales mengatakan, pihaknya akan menarik diri dari komisi anti-korupsi yang didukung PBB. Foto/Istimewa
A+ A-
GUATEMALA CITY - Presiden Guatemala, Jimmy Morales mengatakan, pihaknya akan menarik diri dari komisi anti-korupsi yang didukung PBB dan memberikan waktu 24 jam bagi staf badan itu untuk meninggalkan negara itu. Langkah itu menuai kecaman dari kelompok-kelompok HAM dan pengacara konstitusi di negara tersebut.

Morales menuduh Komisi Internasional Melawan Impunitas di Guatemala, yang biasa dikenal sebagai CICIG, mempolarisasi negara dan membahayakan keamanannya, serta melanggar HAM dan bersekutu dengan struktur kriminal dan "teroris".

"Guatemala mengakhiri perjanjian dengan CICIG karena pelanggaran serius hukum nasional dan internasional. Kami telah menunggu 16 bulan bagi PBB untuk menanggapi keluhan kami," kata Morales dalam konferensi pers di Guatemala City.



"CICIG telah mempertaruhkan kedaulatan rakyat Guatemala. PBB tidak mencari solusi untuk dugaan pelanggaran yang terjadi," sambungnya dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Al Jazeera pada Selasa (8/1).

Morales membuat pernyataan itu sembari dikelilingi oleh keluarga orang-orang yang ia tegaskan dituduh oleh CICIG, termasuk keluarga Rusia yang dituntut dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena menggunakan paspor Guatemala yang dipalsukan.

Sementara itu,Menteri Luar Negeri Guatemala, Sandra Jovel menuturkan bahwa dia telah memberi tahu Sekertaris Jenderal PBB, Antonio Guterres tentang keputusan sepihak itu. "Kesepakatan itu diselesaikan. Kami berharap Sekjen PBB akan menghormati kedaulatan kami," ungkap Jovel.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak