alexametrics

Penembakan dan Ledakan Guncang Markas Besar Minyak Libya

loading...
Penembakan dan Ledakan Guncang Markas Besar Minyak Libya
Markas besar National Oil Corporation diserang kelompok bersenjata, Senin (10/9/2018). Beberapa ledakan mengguncang kompleks kantor tersebut. Foto/REUTERS/Hani Amara
A+ A-
TRIPOLI - Beberapa pria bersenjata menyerang markas besar National Oil Corporation (NOC) di Ibu Kota Libya, Tripoli, Senin (10/9/2018). Selain penembakan, beberapa ledakan juga terdengar.

Baku tembak kian nyaring terdengar tak lama setelah pasukan keamanan pemerintah yang berbasis di Tripoli tiba di markas besar NOC.

"Tiga atau lima orang bersenjata sedang menembak di dalam gedung," kata seorang staf NOC kepada Reuters dalam kondisi anonim. Staf itu melompat keluar dari jendela untuk melarikan diri.

"Beberapa orang tertembak," ujarnya.

Belum ada pihak maupun kelompok yang mengklaim serangan tersebut. Beberapa petugas pemadam kebakaran dan ambulans berdatangan ke kompleks markas NOC, di mana beberapa korban luka dibawa keluar dari gedung.

Menurut seorang saksi mata, beberapa jendela kaca gedung markas besar NOC hancur dan beberapa orang terluka.

Saksi itu mengatakan, pasukan keamanan pemerintah sengaja menghancurkan jendela kaca sehingga staf kantor bisa melarikan diri.

Asap tebal terlihat membumbung ke udara ketika pasukan keamanan mengambil posisi siaga di sekitar markas besar NOC. Jalan-jalan di sekitarnya ditutup. Otoritas setempat belum memberikan keterangan resmi terkait kemungkinan adanya korban jiwa dalam serangan hari ini.

Sejak awal bulan ini, bentrokan bersenjata antar-kelompok militan yang bersaing pecah di Tripoli.

Pada bulan Mei lalu, para milisi yang berafiliasi dengan kelompok Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) mengklaim serangan mematikan terhadap kantor komisi pemilihan nasional di Tripoli.

Kelompok itu juga mengklaim serangan pada tahun 2015 di hotel Corinthia di Tripoli.

Libya luluh lantak sejak invasi NATO mendukung penggulingan rezim Muammar Khaddafi oleh warganya tahun 2011. Invasi yang dipimpin Amerika Serikat itu diluncurkan atas tuduhan Khaddafi memiliki senjata pemusnah massal. Tuduhan itu sampai kini masih diragukan.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak