Perasaan Harry Truman saat Bom Nuklir Dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki

loading...
Perasaan Harry Truman saat Bom Nuklir Dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki
Harry S Truman, presiden ke-33 Amerika Serikat atau presiden saat Amerika Serikat menjatuhkan bom nuklir di Hiroshima dan Nagasaki di Jepang tahun 1945. Foto/National Archives and Records Administration
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) menjatuhkan bom nuklir di Jepang tahun 1945, yakni di Hiroshima pada 6 Agustus dan di Nagasaki pada 9 Agustus. Bom-bom yang membunuh ratusan ribu orang itu dijatuhkan saat Amerika dipimpin Presiden Harry S. Truman, presiden ke-33 AS.

Daniel Snowman, senior research fellow di Institute of Historical Research University of London, mewawancarai Truman pada Juli 1963 di perpustakaan kepresidenan di Independence, Missouri. Wawancara itu untuk mengetahui bagaimana perasaan Truman setelah bom-bom pembunuh massal itu dijatuhkan di Jepang.

"Saya adalah seorang mahasiswa pascasarjana dan datang untuk menanyakan kepadanya tentang Hiroshima, studi kasus di tengah tesis saya yang baru saja diselesaikan tentang pengambilan keputusan presiden. Dalam sekejap, inti penelitian saya dilemahkan oleh lelaki tua yang ramah itu," kata Snowman. (Baca juga: Hiroshima Peringati 75 Tahun Bom Atom)

"Truman, yang baru menjadi presiden beberapa minggu sebelum bom Hiroshima setelah kematian mendadak Franklin D Roosevelt (FDR), memberi tahu saya bagaimana penasihat FDR, terutama Menteri Perang yang terhormat, Henry L Stimson, meyakinkannya bahwa menjatuhkan bom atom pada orang-orang adalah satu-satunya prakarsa yang mungkin akan mengakhiri perang di Pasifik dengan cepat, tanpa perlu invasi berkepanjangan ke pulau-pulau Jepang dengan mengorbankan jutaan nyawa," lanjut Snowman yang dilansir The Guardian, Sabtu (8/8/2020).

"Ketika saya bertanya kepada Truman tentang bahaya radiasi nuklir, atau apakah bom itu benar-benar digunakan untuk mengesankan atau menakut-nakuti Soviet, semua ini dianggap sebagai mimpi orang-orang yang tidak hadir pada saat itu dan berspekulasi tentang hal-hal yang tidak kompeten mereka nilai," ujarnya.



“Semua bom atom,” kata Truman yang ditirukan Snowman. "Adalah bom besar untuk mengakhiri perang. Dan itu juga mengakhirinya!."

Snowman mengatakan kepada Truman bahwa dia selalu memiliki visi tentang presiden AS yang mondar-mandir di koridor Gedung Putih, seperti Abraham Lincoln—presiden ke-16 AS—selama perang saudara, terbebani oleh tekanan pekerjaan. Truman tertawa mendengar itu.

“Saya tidak pernah kehilangan waktu tidur karena keputusan yang harus saya buat,” katanya, menambahkan dengan rahasia; “(Churchill) Winston (perdana menteri Inggris) Anda sama, Anda tahu!”



"Saat saya pergi, Truman memberi tahu saya bahwa, jika saya ingin fokus pada keputusan nyata—keputusan terbesar dan terpenting yang harus dia buat sebagai presiden—saya seharusnya mengalihkan perhatian saya pada masuknya AS ke Korea beberapa tahun kemudian," imbuh Snowman.

Pemboman Hiroshima atau pun masuknya Uni Soviet ke dalam perang adalah peristiwa penting yang menyebabkan penyerahan diri Jepang tidak akan pernah bisa diselesaikan secara pasti. Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang motif bom nuklir kedua di Nagasaki tiga hari kemudian.

Beberapa orang berpendapat bahwa pesan Hiroshima perlu diperkuat. Sebaliknya, keharusan militer dan sains adalah menguji desain bom yang berbeda—"Fat Man", jenis ledakan yang menggunakan plutonium, sebagai lawan dari uranium "Little Boy" di Hiroshima.

"Menurut saya, menghancurkan kota yang sebagian besar penduduknya sipil karena alasan-alasan seperti itu, membuatnya lebih seperti kejahatan perang, jika itu mungkin, daripada pemboman Hiroshima," kata Frank Jackson, mantan co-chair World Disarmament Campaign (Kampanye Perlucutan Senjata Dunia).
(min)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top