alexa snippet

Korut: Ancaman AS Membuat Perang di Semenanjung Korea Tak Bisa Dihindari

Korut: Ancaman AS Membuat Perang di Semenanjung Korea Tak Bisa Dihindari
Pesawat pembom B-1B terbang di atas Semenanjung Korea dalam latihan bersama AS-Korsel. Foto/Istimewa
A+ A-
PYONGYANG - Latihan bersama besar-besaran yang dilakukan militer Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan (Korsel) serta ancaman pra perang terhadap Pyongyang telah membuat pecahnya perang di Semenanjung Korea sebuah fakta yang jelas. Hal itu dikatakan oleh seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara (Korut).

"Pertanyaan yang tersisa sekarang adalah: kapan perang akan pecah?" kata juru bicara tersebut dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh oleh kantor berita resmi Korut, KCNA.

"Kami tidak menginginkan perang tapi tidak menyembunyikannya, dan seandainya AS salah menghitung kesabaran dan memberi cahaya sumbu untuk perang nuklir, kami pasti akan membuat AS membayar konsekuensinya dengan kekuatan nuklir kami yang kuat yang telah kami lakukan secara konsisten diperkuat," ancamnya.

AS dan Korsel menggelar latihan udara bersama yang melibatkan ratusan pesawat termasuk enam pesawat siluman F-22 Raptor. Terbaru, sebuah pesawat pembom B-1B turut serta dalam latihan tersebut.

Baca juga:
esawat Pembom B-1B Ikut Gabung Latihan AS-Korsel

KCNA mengatakan pada hari Selasa bahwa latihan di mana pembom tersebut mengambil bagian adalah mensimulasikan perang habis-habisan, termasuk latihan untuk menyerang pimpinan negara dan basis roket nuklir serta balistik, lapangan udara, pangkalan angkatan laut dan objek penting lainnya.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan latihan militer, yang disebut "Vigilant Ace", dirancang untuk meningkatkan kesiapan bersama AS dan kemampuan operasional pencegahan yang terus berlanjut.

Korut telah dengan keras mengkritik latihan tersebut sejak akhir pekan. Pyongyang mengatakan bahwa latihan tersebut memicu penghancuran diri AS dan Korsel.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top