10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

loading...
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan
Berabad-abad, kaum perempuan menyerukan persamaan gender. Meski 50% populasi dunia saat ini dihuni kaum hawa namun diperkirakan hanya sekitar 35% negara yang memiliki perempuan sebagai kepala pemerintahan. Ilustrasi/SINDOnews/Titus Jefika Heri Hendarmawan
A+ A-
PEREMPUAN memiliki sejarah panjang dalam berjuang melawan seksisme dan bentuk-bentuk diskriminasi gender. Dari suffragette hingga gerakan #MeToo, kaum perempuan dengan lantang banyak berjuang demi diakuinya hak-hak perempuan.

Meski 50% populasi dunia saat ini dihuni kaum hawa namun diperkirakan hanya sekitar 35% negara yang memiliki perempuan sebagai kepala pemerintahan. Inilah 10 negara yang kali pertama memilih perempuan sebagai kepala negara. (Baca juga: Wanita Inspiratif yang Mengubah Dunia)

1. Sri Lanka - Sirimavo Bandaranaike (1960 -1965 dan 1970-1977)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Sirimavo Bandaranaike menjadi perdana menteri perempuan pertama di dunia pada 1960. Dia memulai karier politik setelah pembunuhan suaminya yang menjadi perdana menteri saat itu. Sirimavo terpilih sebagai kepala negara Sri Lanka dari 1960 hingga 1965 dan terpilih lagi dari 1970 hingga 1977.

Pemerintahannya terkenal karena kemajuan sosial-ekonomi negara; membangun sistem yang dikelola negara dan menasionalisasi banyak bisnis. Putrinya, Chandrika Kumaratunga, melanjutkan warisan ibunya sebagai perdana menteri dan kemudian sebagai presiden wanita pertama Sri Lanka. (Lihat grafis: Adele Sukses Turunkan Berat Badan, Seperti Ini Metode Dietnya)

2. India – Indira Gandhi (1966-1977, 1980-1984)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Lahir dari keluarga politik, Indira Gandhi adalah satu-satunya anak perdana menteri pertama India Jawaharlal Nehru. Dia bersekolah di sekolah asrama Swiss, dan kemudian kuliah di Universitas Oxford, sebelum memulai karier politiknya.



Dia naik ke puncak dengan cepat menjadi perdana menteri wanita pertama India pada 1966 dan menjabat selama tiga periode berturut-turut. Indira sangat didukung oleh mereka yang menginginkan kemerdekaan Pakistan Timur (sekarang Bangladesh) dan menjadi pemimpin pertama yang mengenalinya sebagai sebuah negara.

Dia merevitalisasi industri pertanian, menasionalisasi bank-bank negara itu, dan memimpin India menuju era nuklir. Kembali sebagai perdana menteri pada 1980, ia dibunuh empat tahun kemudian oleh dua pengawalnya sendiri. (Baca juga: Kontroversi, Film Pembunuhan Indira Gandhi Diblokir)

3. Israel- Golda Meir (1969-1974)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Golda Meir lahir di Ukraina dan dibesarkan di Milwaukee, Wisconsin, Amerika Serikat (AS). Dia berimigrasi ke Israel pada 1921, ketika negara itu disebut Palestina Inggris. Selama Perang Dunia II, Meir adalah juru bicara utama untuk Zionis, dan kemudian membantu mendirikan negara Israel, menandatangani deklarasi kemerdekaan mereka pada 1948.

Dia terpilih sebagai perdana menteri Israel pada 1969 dan memimpin negaranya selama Perang Yom Kippur. Meir mengundurkan diri pada 1974 dan meninggal empat tahun kemudian karena limfoma. (Baca juga: Seperti Apa dan Bagaimana Menjadi Perempuan Hebat?)

4. Argentina-Isabel Martinez de Peron (1974-1976)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Isabel Martinez de Peron adalah presiden wanita pertama di dunia dan menjabat sebagai presiden Argentina dari 1974 hingga 1976. Sudah di ambang anarki, situasi ekonomi dan politik negaranya terus memburuk.



Dia ditangkap oleh pasukan udara dan ditahan di bawah tahanan rumah selama lima tahun. (Baca juga: 5 Perempuan Inspiratif yang Membawa Perubahan, Marilyn Monroe Salah Satunya)

5. Republik Afrika Tengah-Elisabeth Domitien (1975-1976)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Lahir pada 1925, Elisabeth Domitien aktif dalam politik sejak usia dini. Pada tahun 1972 ia diangkat sebagai perdana menteri Republik Afrika Tengah oleh mantan presiden Bokassa.

Namun, setahun kemudian, dia diberhentikan dari jabatannya karena penentangannya terhadap monarki. Pada 1979 dia melakukan kudeta terhadapnya dan dipenjara sebentar.

6. Portugal-Maria da Lourdes Pintasilgo (1979-1980)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Perdana menteri wanita Portugal yang pertama dan satu-satunya, Maria da Lourdes Pintasilgo hanya menjabat selama tiga bulan. Selama waktu yang singkat ini, dia masih dapat mereformasi jaminan sosial dan meningkatkan layanan kesehatan dan sistem pendidikan rakyat. (Lihat grafis: Ilmuwan China Lari ke AS: Covid-19 Dibuat di Lab Militer China)

7. Bolivia-Lidia Gueiler Tejada (1979-1980)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Lidia Gueiler Tejada adalah presiden wanita pertama Bolivia. Dia dilantik pada 1979 sebagai presiden sementara dan menjalani hukuman delapan bulan. Setelah kudeta dia terus bekerja dalam politik sebagai duta besar untuk Columbia dan Venezuela.

8. Dominika-Dame Eugenia Charles (1980-1995)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Cucu budak, Eugenia Charles 'tidak hanya menjabat perdana menteri pertama Dominika, tetapi dia juga pengacara wanita pertama di negara itu serta perempuan pertama yang terpilih sebagai kepala negara di kawasan Karibia. Dikenal sebagai "Wanita Besi Karibia", dia berjuang tanpa lelah memerangi korupsi di tubuh pemerintah. Pada tahun 1991 ia menerima gelar Dame Commander of the British Empire.

9. Inggris-Margaret Thatcher (1979-1990)
10 Perempuan Hebat yang Jadi Pelopor Kepala Pemerintahan

Margaret Thatcher bekerja sebagai ahli kimia industri sebelum terjun ke dunia politik. Dia bergabung dengan Partai Konservatif dan menjadi pemimpinnya pada 1975.

Pada 1979, dia adalah perdana menteri wanita pertama Inggris; Thatcher juga merupakan wanita pertama yang terpilih memimpin negara besar di dunia Barat. Dijuluki "Nyonya Besi" karena pendiriannya yang keras terhadap komunisme, ia menjabat selama 11 tahun menjadikannya perdana menteri Inggris terlama abad ke-20.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top