Pandemi Covid-19 Membuat Peritel di AS Hadapi Masa Sulit

loading...
Pandemi Covid-19 Membuat Peritel di AS Hadapi Masa Sulit
Warga melintas di depan gerai pakaian saat pandemi Covid-19 di Encinitas, California, Amerika Serikat, kemarin. Foto/Reuters
A+ A-
NEW YORK - Berkepanjangannya wabah virus corona (Covid-19) menyebabkan banyak perusahaan di dunia mulai mengalami kebangkrutan. Selain maskapai penerbangan, dampak negatif Covid-19 juga melanda industri ritel.

Amerika Serikat (AS) sebagai salah satu negara yang punya deretan perusahaan ritel ternama juga merasakannya. Yang teranyar, Ascenna Retail Group, pemilik Anm Taylor dan Lane Bryant, melayangkan kebangkrutan pada pekan lalu. Perusahaan yang memiliki 2.800 gerai itu meminta bantuan setelah terlilit utang USD1 miliar.

Surat serupa juga dilayangkan perusahaan ritel Paper Store. Operator gerai 86 dan toko kartu itu juga berupaya menjual bisnisnya. New York & Co, induk perusahaan RTW Retailwinds juga melayangkan surat tersebut setelah menyusutnya pengunjung mall. (Baca juga: Lakukan tes Covid-19 Secara Besar, China Kirim Tim ke Hong Kong)

Perusahaan busana perempuan itu mengoperasikan 378 gerai dan toko di 32 negara bagian AS. New York & Co berencana menutup seluruh gerai sebagai bagian dari langkah pencegahan kian menumpuknya utang.



"Dampak gabungan dari wabah Covid-19 dan rendahnya pengunjung ke toko konvensional menyebabkan terjadinya krisis keuangan di dalam bisnis kami," ungkap CEO RTW Retailwinds, Sheamus Toal. "Akibatnya, kami meyakini restrukturisasi adalah jalan terbaik untuk membuka nilai," tambahnya.

CEO New Generation Research James Hammond juga mengatakan, akselerasi kebangkrutan tahun ini sangat cepat. Dia pesimistis perusahaan yang sudah keteteran sebelum pandemi akan mampu bertahan. Dari aset saja, gelombang kebangkrutan tahun ini lebih tinggi dibandingkan 2008.

"Saya tak dapat membayangkan juga apa yang akan terjadi jika bantuan pemerintah habis," kata Hammond. Dampak ini tidak hanya dirasakan perusahaan ritel, tapi juga maskapai penerbangan hingga perusahaan minyak dan gas. Baru-baru ini, Chesaleake Energy juga menyatakan bangkrut.



"Kita menyaksikan utang korporasi menumpuk dan menggunung," kata Hammond. Berdasarkan BankruptcyData, restoran merupakan sektor yang terdampak paliny besar. CEC, perusahaan venue restoran dan hiburan, melayangkan surat kebangkrutan setelah minimnya aktivias di luar ruangan.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top