Pilot Jet Tempur Siluman J-20 China Klaim Terbang di Atas Taiwan Tanpa Terdeteksi

Sabtu, 21 Januari 2023 - 03:01 WIB
loading...
Pilot Jet Tempur Siluman J-20 China Klaim Terbang di Atas Taiwan Tanpa Terdeteksi
Pilot jet tempur siluman J-20 China klaim telah terbang di atas wilayah udara Taiwan tanpa terdeteksi. Foto/CCTV
A A A
BEIJING - Seorang pilot Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) China membuat klaim mengejutkan, yakni terbang dengan jet tempur siluman J-20 di atas wilayah udara Taiwan tanpa terdeteksi.

PLAAF China baru-baru ini meningkatkan serbuannya ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) Taiwan. Pada 15 Januari, Kementerian Pertahanan Nasional (MND) Taiwan menyatakan bahwa PLAAF telah mengirim pesawat tempurnya setidaknya tujuh kali minggu lalu.

Sementara semua jet tempur PLAAF China yang terbang dekat dengan Taiwan secara teratur dipantau oleh Angkatan Udara pulau itu, kemungkinan ada contoh ketika layanan tersebut tidak dapat mencegat jet tempur siluman generasi kelima Beijing yang terbang dekat dengan wilayah udaranya.

Kapten Yang Juncheng dari brigade “Wang Hai” PLAAF China mengatakan kepada ChineseCentral Television (CCTV) bahwa dia terbang di atas Taiwan, mengawasi seluruh pulau dari kokpitnya. Pilot memberi tahu saluran tersebut bahwa dia terbang di atas Saluran Bashi, Selat Miyako, dan Selat Tsushima di Laut China Timur.

"Saat saya menerbangkan pesawat tempur [di] Treasure Island di tanah air, saya bisa melihat seluruh garis pantai dan pegunungan di Treasure Island. Pada saat itu, saya bangga dan bangga," kata Yang, sebagaimana dilansir dari EurAsian Times, Jumat (20/1/2023).

Baca juga: Jet Tempur Siluman J-20 China Berkeliaran di Laut China Selatan, Ada Apa?

Namun, MND Taiwan belum secara resmi mengakui penerbangan J-20 di dekat wilayah udaranya. MND secara teratur menerbitkan data tentang serangan udara dan maritim China di akun Twitter resminya. Ini bisa berarti bahwa pasukan pulau itu tidak dapat mendeteksi J-20 atau memilih untuk menyembunyikan informasi tersebut.

Yang lebih lanjut mengatakan kepada CCTV, “Saya berkata pada diri saya sendiri pada waktu itu, saya akan terbang di masa depan! Tidak ada yang namanya Selat Taiwan. Baris ini atau baris itu!”

Pernyataan itu merujuk pada garis median, penyangga imajiner yang mengalir di Selat Taiwan antara Taiwan dan China. Meskipun garis tersebut telah membantu menjagaperdamaian untuk waktu yang lama, garis itu semakin menjadi tidak relevan karena Beijing menegaskan kedaulatannya atas Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dan telah berjanji untuk mengintegrasikannya dengan daratan China.

Pada Agustus tahun lalu, China mengerahkan pesawat tempur J-20 untuk pertama kalinya dalam latihan militer bersama yang dilakukan oleh PLA ketika ketegangan melonjak setelah rencana kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taiwan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1550 seconds (10.101#12.26)