Perawat di Kenya Tolak Pasien Virus Corona

Jum'at, 27 Maret 2020 - 22:13 WIB
Perawat di Kenya Tolak Pasien Virus Corona
Perawat di Kenya Tolak Pasien Virus Corona
A A A
NAIROBI - Perawat di Ibu Kota Kenya, Nairobi, dan setidaknya dua kota menolak untuk merawat pasien yang diduga menderita infeksi virus Corona. Hal itu dilakukan sebagai bentuk aksi protes karena pemerintah tidak memberi mereka cukup alat perlindungan diri atau pelatihan.

"Hanya sebagian kecil dari perkiraan 100.000 petugas kesehatan Kenya telah menerima instruksi tentang cara melindungi diri mereka sendiri," ujar Sekretaris jenderal Persatuan Perawat Nasional Kenya, Seth Panyako seperti dilansir dari Reuters, Jumat (27/3/2020).

Panyako, yang persatuannya mewakili 30.000 pekerja kesehatan, mengatakan dia hanya mendengar 1.200 staf mendapatkan pelatihan tentang cara melindungi diri mereka sendiri.

Ia juga mengungkapkan bahwas perawat di kota Kakamega, Kenya barat dan kota pesisir Kilifi melarikan diri ketika pasien dengan gejala virus Corona datang ke rumah sakit mereka selama dua minggu terakhir.

Sementara perawat di Rumah Sakit Mbagathi di Nairobi melakukan protes minggu lalu terhadap kurangnya alat pelindung diri dan pelatihan. Mereka takut tertular penyakit dan menginfeksi keluarga mereka.

"Pemerintah tidak menganggapnya serius ketika petugas kesehatan melarikan diri," ujarnya.

"Pesan saya yang jelas kepada pemerintah...berikan mereka alat pelindung yang mereka butuhkan," imbaunya.

Terkait hal tersebut juru bicara pemerintah Kenya, Cyrus Oguna mengatakan, dirinya akan memeriksa laporan pelatihan dan kekurangan alat pelindung diri.

Kondisi membuat sejumlah inisiatif memberikan pelatihan dan alat pelindung diri bermunculan.

Perusahaan start-up Kenya, Rescue.co, yang aplikasi Flare-nya berfungsi sebagai layanan Uber ambulan pribadi di Kenya, pekan lalu mulai menawarkan pelatihan dan peralatan pelindung untuk 600 perawat dan paramedis yang menggunakan jaringannya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
berita/ rendering in 0.1675 seconds (11.252#12.26)