Warga Prancis Ramai-ramai Serahkan Senjata Tak Berlisensi ke Polisi

Jum'at, 02 Desember 2022 - 18:00 WIB
loading...
Warga Prancis Ramai-ramai Serahkan Senjata Tak Berlisensi ke Polisi
Warga Prancis Ramai-ramai Serahkan Senjata Tak Berlisensi ke Polisi. FOTO/Reuters
A A A
NICE - Pemilik senjata di Prancis menyerahkan senjata mereka di tempat pengumpulan polisi di seluruh negeri minggu ini. Langkah ini merupakan bagian dari kampanye untuk mengumpulkan senjata api tanpa izin, yang kerap tergeletak di loteng atau terlupakan di belakang lemari.

Kepemilikan senjata di Prancis tidak sepopuler di Amerika Serikat, misalnya. Dan, kejahatan senjata relatif jarang. Tetapi, Prancis ingin membatasi jumlah senjata api yang dimiliki secara ilegal - sebanyak enam juta, menurut perkiraan pihak berwenang.

Baca: Puluhan Warga Merangin Ramai-ramai Serahkan Senjata Api Rakitan ke Polisi

"Itu milik ayah saya dan saya tidak tahu apa hubungannya dengan mereka," kata Lionel di sebuah kantor polisi di Nice di Prancis selatan di mana dia menyerahkan senjatanya.

"Aku tidak terlalu suka senjata, dan karena ada cara untuk menghilangkannya dengan bersih. Ada saatnya kamu harus membuang suvenir semacam itu," lanjutnya, seperti dikutip dari Reuters.

Senapan, pistol, amunisi, bahkan pisau dan granat, telah diserahkan di 300 tempat pengumpulan di seluruh Prancis sejak dimulainya kampanye Kementerian Dalam Negeri pada 25 November.

Baca: Terungkap, Prancis Tak Punya Senjata Lagi untuk Dikirim ke Ukraina

Mereka yang membawa senjata tidak menghadapi hukuman. Mereka dapat mendaftarkannya atau menyerahkannya kepada polisi. Pada hari Rabu, 65.000 senjata api telah diserahkan, bersama dengan 1,6 juta peluru dan proyektil lainnya.

"Kampanye ini dilakukan untuk membantu orang Prancis menyerahkan benda-benda yang agak merepotkan bagi kebanyakan orang ini," kata komandan polisi Florence Gavello di tempat pengumpulan di Nice.

"Ketika kami berbicara dengan mereka, mereka cukup senang menyingkirkan mereka," lanjutnya. Kampanye berakhir pada hari Jumat, setelah itu senjata yang terkumpul akan diserahkan ke museum atau dihancurkan.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1648 seconds (10.101#12.26)