Politisi Moskow Sebut Pasukan Rusia Tak Memiliki Cukup Dokter

Minggu, 27 November 2022 - 22:05 WIB
loading...
Politisi Moskow Sebut Pasukan Rusia Tak Memiliki Cukup Dokter
Politisi Moskow Sebut Pasukan Rusia Tak Memiliki Cukup Dokter. FOTO/TASS
A A A
MOSKOW - Salah satu politisi nasionalis Rusia yang paling menonjol mengatakan, militer Rusia tidak memiliki jumlah dokter yang memadai di antara masalah-masalah lain. Pesan itu ia sampaikan dalam pertemuan dengan para ibu tentara yang dimobilisasi untuk pertempuran di Ukraina.

Komentar Leonid Slutsky, pemimpin Partai Demokrat Liberal populis dan ketua komite hubungan luar negeri di majelis rendah parlemen, adalah pengakuan publik yang luar biasa tentang masalah dalam militer ketika pasukan Rusia mengalami serangkaian kemunduran medan perang.

Baca: Video Tawanan Perang Rusia Dieksekusi Ukraina, PBB: Kemungkinan Besar Asli

“Tidak ada cukup dokter di unit militer; semua orang mengatakan ini. Saya tidak bisa mengatakan mereka tidak ada sama sekali, tetapi mereka praktis tidak terlihat di sana,” kata Slutsky pada pertemuan di St. Petersburg, seperti dikutip dari AP.

Olga Suyetina, ibu angkat dari seorang tentara yang dimobilisasi untuk konflik Ukraina mengatakan, dia telah mendengar dari putranya bahwa pasukannya kekurangan perlengkapan.

“Tidak ada gunsights, tidak ada, kami harus membelinya dengan crowdfunding,” katanya, mengacu pada perangkat di pistol yang membantu mengarahkannya. “Tidak ada; mereka meninggalkan Kharkiv, tidak ada, bahkan tidak ada polietilen untuk menutupi galian,” lanjutnya.

Slutsky, seorang pendukung kuat perjuangan Rusia di Ukraina, mengatakan dia akan berbicara kepada Kementerian Pertahanan tentang masalah yang dihadapi pasukan di Ukraina.

Baca: Kehabisan Senjata, Rusia Tembakkan Rudal Tua dan Kosong

“Kita harus memahami bahwa seluruh dunia memperhatikan kita. Kami adalah negara bagian terbesar dan ketika kami tidak memiliki kaus kaki, celana pendek, dokter, intelijen, komunikasi, atau hanya merawat anak-anak kami, muncul pertanyaan yang akan sangat sulit untuk dijawab,” katanya.

Pertemuan itu terjadi sehari setelah Presiden Vladimir Putin bertemu dengan sekelompok ibu tentara lainnya. Pada pertemuan Jumat itu, dia mengecam apa yang dia katakan sebagai penggambaran media yang miring tentang kampanye militer Moskow.

“Hidup lebih sulit dan beragam dari apa yang ditampilkan di layar TV atau bahkan di internet. Ada banyak pemalsuan, kecurangan, kebohongan di sana," kata Putin.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2858 seconds (11.210#12.26)