China Laporkan Lebih Banyak Kematian Akibat COVID-19

Senin, 21 November 2022 - 23:13 WIB
loading...
China Laporkan Lebih Banyak Kematian Akibat COVID-19
China Laporkan Lebih Banyak Kematian Akibat COVID-19. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - China melaporkan dua kematian terbaru akibat COVID-19 pada Senin (21/11/2022). Dua individu yang dilaporkan meninggal dunia adalah penduduk Beijing yang berusia lanjut.

Seperti dilaporkan AFP, dua individu itu adalah seorang wanita berusia 91 tahun dengan riwayat stroke dan penyakit Alzheimer. Seorang lagi adalah pria berusia 88 tahun dengan riwayat kanker, bronkitis, dan stroke, kata pihak berwenang setempat.

Baca: China Umumkan Kematian Pertama Akibat COVID-19 dalam Kurun 6 bulan

Sebelumnya, pada akhir pekan lalu, Beijing mengumumkan kematian COVID-19 pertama di China sejak Mei. Pasien adalah seorang pria berusia 87 tahun yang kasus ringannya memburuk setelah ia tertular infeksi bakteri.

Kasus Covid-19 baru di ibu kota China melonjak menjadi 962 pada awal pekan ini, dari 621 sehari sebelumnya. Pihak berwenang mempertahankan tambal sulam pembatasan dalam upaya untuk memadamkan gejolak yang muncul.

Hampir 600 wilayah kota saat ini "berisiko tinggi," sebutan yang biasanya mengharuskan penduduk untuk mengisolasi selama beberapa hari di unit rumah mereka atau pindah ke fasilitas karantina negara.

Baca: Studi Terbaru Yakini Pasar Hewan Wuhan Sumber Pandemi COVID-19

Di beberapa lingkungan, sekolah telah diperintahkan untuk memindahkan kelas secara online dan karyawan kantor disuruh bekerja dari rumah.

Pembatasan garis keras juga diberlakukan di kota-kota, termasuk pusat industri selatan Guangzhou - di mana puluhan ribu kasus baru muncul dalam seminggu terakhir - dan Shijiazhuang utara, di mana para pejabat telah memerintahkan penduduk di enam distrik untuk menjalani pengujian massal.

Menurut Komisi Kesehatan Nasional, China mencatat sekitar 27.000 kasus domestik baru pada Senin. Jumlah ini sebagian kecil dari populasinya yang besar, tetapi peningkatan tajam untuk negara yang terbiasa dengan angka dalam puluhan atau ratusan.

Baca: Positif Covid-19 Bertambah 4.306 Kasus, 43 Meninggal Dunia

Sementara kebijakan nol-COVID-19 secara umum menjaga jumlah kasus baru tetap rendah, pendekatan tersebut telah diuji dalam beberapa bulan terakhir dengan munculnya varian virus yang menyebar lebih cepat daripada yang dapat dipadamkan oleh pejabat.

Strategi itu juga menghambat pertumbuhan ekonomi, mengisolasi Beijing di panggung internasional dan bahkan memicu protes yang jarang terjadi di negara di mana perbedaan pendapat secara rutin dihancurkan.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1861 seconds (11.252#12.26)