alexametrics

Jenderal Amerika Ragu Rusia Bayar Taliban untuk Habisi Tentara AS

loading...
Jenderal Amerika Ragu Rusia Bayar Taliban untuk Habisi Tentara AS
Jenderal Kenneth Frank McKenzie, komandan Komando Sentral Amerika Serikat. Foto/Departemen Pertahanan AS/Lisa Ferdinando
A+ A-
WASHINGTON - Jenderal Kenneth "Frank" McKenzie, komandan Komando Sentral Amerika Serikat (AS) meragukan laporan intelijen soal Rusia membayar militan Taliban untuk memburu dan membantai para tentara Amerika di Afghanistan. Menurutnya, laporan itu tidak terbukti.

"Saya merasa sangat mengkhawatirkan, saya hanya tidak tidak menemukan bahwa ada hubungan sebab akibat di sana," kata jenderal top Amerika di Timur Tengah tersebut kepada sejumlah media termasuk The Associated Press dan ABC News pada hari Selasa.

"Kasus intelijen tidak terbukti bagi saya—tidak terbukti cukup bahwa saya akan membawanya ke pengadilan—dan Anda tahu itu sering benar dalam intelijen medan perang."

Beberapa pejabat intelijen AS mengatakan informasi bahwa Rusia menawarkan hadiah kepada militan Taliban untuk membunuh para tentara Amerika dimasukkan dalam laporan intelijen untuk Presiden Donald Trump pada akhir Februari. (Baca: NYT: Intel AS Sebut Rusia Perintahkan Pembunuhan Tentara Amerika di Afghanistan)



Namun, Gedung Putih telah membantah bahwa Trump diberi pengarahan pada waktu itu dengan alasan bahwa informasi intelijen tidak cukup kredibel untuk menarik perhatiannya.

Jenderal McKenzie mencatat bahwa meskipun dia tidak dapat menemukan hubungan yang kredibel antara uang pembayaran atau hadiah dan kematian tentara AS, informasi intelijen tidak selalu pasti.



McKenzie juga mengatakan Rusia telah menjadi ancaman di Afghanistan selama bertahun-tahun, dan banyak laporan telah mengungkap dukungan Rusia terhadap pasukan Taliban. Tetapi, dia juga mencatat bahwa apakah Taliban menerima bantuan dari Rusia atau tidak, mereka telah dan tetap menjadi ancaman tinggi bagi perlindungan pasukan Amerika.

"Selama beberapa tahun terakhir, Taliban telah melakukan tingkat terbaik mereka untuk melakukan operasi terhadap kami, jadi tidak ada yang praktis berubah di lapangan dalam hal perlindungan pasukan," kata McKenzie kepada wartawan yang dilansir Fox News, Rabu (8/7/2020). (Baca juga: Soal Rusia Buru Tentara AS di Afghanistan, Trump Mengaku Tidak Diberitahu)

Sang jenderal menjelaskan bahwa ketegangan antara AS dan Rusia telah tinggi di Afghanistan karena kekalahan Rusia di sana pada 1980-an. Menurutnya, Rusia akan menggunakan kesempatan apa pun untuk "membuang pasir di roda gigi" untuk membuat hidup tidak nyaman.

"Kita harus selalu ingat bahwa Rusia bukan teman kita, mereka bukan teman kita dan mereka bukan teman kita di Afghanistan dan mereka tidak berharap kita baik," kata McKenzie.

"Kita hanya perlu mengingat itu setiap saat, ketika kita mengevaluasi intelijen tersebut," imbuh dia.
(min)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak