Menteri Pakistan Tuduh Imran Khan Berupaya Menghasut Kekerasan

Minggu, 06 November 2022 - 15:00 WIB
loading...
Menteri Pakistan Tuduh Imran Khan Berupaya Menghasut Kekerasan
Menteri Pakistan Tuduh Imran Khan Berupaya Menghasut Kekerasan. FOTO/Reuters
A A A
DUBAI - Menteri Penerangan Pakistan pada Sabtu (5/11/2022) menuduh mantan Perdana Menteri Imran Khan menghasut kekerasan, setelah partai politiknya menyerukan protes nasional sebagai tanggapan atas aksi penembakan terhadap dirinya.

Khan ditembak di kaki pada hari Kamis (3/11/2022), ketika ia melambai kepada orang banyak dari sebuah truk kontainer saat memimpin pawai protes ke Islamabad dari Lahore untuk menekan pemerintah agar mengumumkan pemilihan awal.

Baca: Mantan PM Pakistan Imran Khan Ditembak Saat Pawai Unjuk Rasa

Khan, pemimpin partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, dicopot dari jabatannya dalam mosi tidak percaya parlemen pada April dan sejak itu sering mengatakan pemecatannya adalah bagian dari "konspirasi asing" yang didukung AS.

Sejak penembakan itu, Khan telah meminta pertanggungjawaban tiga pejabat: Perdana Menteri Shehbaz Sharif, Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah dan direktur jenderal Intelijen Antar-Layanan untuk kontra-intelijen Mayjen Faisal Naseer.

Namun, dia belum memberikan bukti untuk mendukung tuduhannya, yang oleh pemerintah dan militer digambarkan sebagai tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab.

Setelah partai Khan meminta para pendukungnya untuk memobilisasi di seluruh negeri pada hari Sabtu untuk memprotes apa yang mereka katakan sebagai upaya pembunuhan dan menuntut pengunduran diri Sharif, Menteri Informasi Pakistan Marriyum Aurangzeb mengatakan mantan pemimpin itu menginginkan “kekacauan di negara itu.”

Baca: Imran Khan Tuding PM Pakistan Terlibat dalam Rencana Pembunuhan Dirinya

“Ini tidak masuk akal, sangat konyol,” kata Aurangzeb kepada Arab News dalam sebuah wawancara telepon pada hari Sabtu.

“Bagaimana perdana menteri terhubung dengan insiden ini? Tuan Khan menghasut kekerasan di Pakistan dan menghasut kebencian di Pakistan,” lanjutnya.

Ketika serangan itu terjadi di provinsi Punjab, yang diperintah oleh PTI, Aurangzeb mengatakan Khan memiliki semua yang dia butuhkan - administrasi, polisi dan intelijen - untuk melakukan penyelidikan, tetapi belum mengajukan laporan informasi pertama, yang merupakan yang pertama. langkah dalam proses hukum untuk memulai penyelidikan.

“Fakta bahwa sudah 48 jam sejak kejadian dan laporan FIR belum terdaftar di kantor polisi mana pun di Punjab,” katanya. Ia seraya menambahkan bahwa jika dia mau, Khan bisa bertanya kepada lembaga internasional, seperti Inggris. Scotland Yard, untuk membantu penyelidikan.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1945 seconds (11.252#12.26)