Hampir Separuh Warga Australia Dukung Intervensi Militer Bela Taiwan

Selasa, 25 Oktober 2022 - 13:56 WIB
loading...
Hampir Separuh Warga Australia Dukung Intervensi Militer Bela Taiwan
Tentara wanita dari unit artileri mengambil bagian dalam latihan militer Han Kuang, yang mensimulasikan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) menyerang pulau itu, di Pingtung, Taiwan, 30 Mei 2019. Foto/REUTERS/Tyrone Siu
A A A
CANBERRA - Hampir setengah dari warga Australia yang disurvei mengatakan mereka akan mendukung pengiriman pasukan militer untuk "membela Taiwan" jika terjadi serangan China.

Hasil survei terbaru itu dilaporkan The Guardian. “Dari 1.068 warga Australia yang ditanya, 46% mengatakan mereka setuju atau sangat setuju bahwa negara mereka harus mengerahkan pasukan untuk membantu Amerika Serikat mempertahankan Taiwan," ungkap laporan tersebut pada Senin (24/10/2022).

Survei itu dilakukan oleh Pusat Studi Amerika Serikat (AS) di Universitas Sydney. Hasil lengkap akan dirilis pada Rabu.

Baca juga: 22 Negara Ajukan Permintaan Resmi Beli Drone Militer Iran

Sekitar seperempat responden mengatakan mereka tidak setuju dengan gagasan itu. “9% di antaranya mengatakan mereka sangat menentang intervensi militer, hanya setengah persentase dari mereka yang sangat mendukungnya,” papar laporan itu.

Jajak pendapat menunjukkan dukungan yang lebih antusias untuk kebijakan semacam itu di antara warga Australia daripada di antara warga Amerika Serikat atau Jepang.

Di Jepang, 35% responden mengatakan mereka akan menyetujui pengiriman militer Jepang ke pertahanan Taiwan, sementara hanya 33% orang Amerika mengatakan mereka akan mendukung intervensi AS.

Baca juga: Yakinkan Pemilih AS, Biden: Saya Bisa Mati Besok

Persentase serupa di kedua negara mengatakan mereka tidak setuju dengan penempatan militer, menunjukkan pendapat yang lebih merata di sana.

Sementara lebih dari separuh warga Australia yang disurvei (53%) juga mengatakan mereka akan menyetujui penyediaan senjata ke Taipei setelah serangan China di masa depan, sebagian besar (38%) tetap setuju Australia tidak boleh memainkan peran sama sekali.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3621 seconds (10.101#12.26)