Taiwan Tegaskan Sepenuhnya Siap Hadapi Invasi China

Rabu, 19 Oktober 2022 - 22:01 WIB
loading...
Taiwan Tegaskan Sepenuhnya Siap Hadapi Invasi China
Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng. Foto/REUTERS
A A A
TAIPEI - Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng pada Rabu (19/10/2022) menegaskan militer "sepenuhnya siap" untuk membela pulau itu dari invasi China.

"Militer Taiwan akan 'sepenuhnya siap' untuk setiap invasi China apakah Beijing memutuskan untuk maju atau mundur dari garis waktu yang dimaksudkan untuk melakukannya," tegas Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng.

“Komentarnya muncul ketika militer Taiwan mengadakan latihan tembak-menembak awal hari ini yang mensimulasikan penggunaan meriam dan tank untuk mengusir pasukan China yang menyerang," papar laporan Focus Taiwan.

Baca juga: Perusahaan Senjata India-Rusia Genjot Ekspor, RI Pembeli Potensial Rudal Jelajah

Latihan diadakan di lepas pantai daerah Penghu. “Militer tahu apa yang harus dilakukan, apakah dalam detik atau jam berikutnya, sambil mempersiapkan perang. Militer tidak akan duduk diam dengan apakah Beijing bergerak maju atau mundur (garis waktunya untuk menyerang Taiwan secara militer), mereka akan memiliki garis waktunya sendiri, dan akan memperhatikan tanda-tanda dan membuat perkiraan tentang kemungkinan perkembangan yang sesuai,” tegas Chiu.

Menteri Pertahanan Taiwan menegaskan kembali, “Perlunya militer mempertahankan diri jika mempertahankan ‘serangan pertama’ dari Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA).”

“Sama seperti jika seseorang mencoba mendorong Anda, Anda harus mengelak atau menangkisnya,” papar dia.

Baca juga: Jenderal Armagedon Rusia Pemimpin Perang di Ukraina Bicara untuk Pertama Kali

Di daerah Penghu, militer Taiwan mengadakan latihan bulanan, menembakkan howitzer, mortir, senapan mesin, dan senjata otomatis “pada simulasi pasukan musuh yang menyerang pantai.”

China menganggap Taiwan sebagai "provinsi yang memisahkan diri" sementara Taiwan bersikeras pada kemerdekaannya sejak 1949.

Taiwan telah membangun hubungan diplomatik independen dengan 14 negara di dunia.

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1895 seconds (11.210#12.26)