Zelenksy: Tidak Ada yang Perlu Dibicarakan dengan Presiden Rusia

Rabu, 28 September 2022 - 19:17 WIB
loading...
Zelenksy: Tidak Ada yang Perlu Dibicarakan dengan Presiden Rusia
Zelenksy: Tidak Ada yang Perlu Dibicarakan dengan Presiden Rusia. FOTO/Reuters
A A A
NEW YORK - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memperingatkan bahwa Rusia baru saja menyimpulkan "referendum palsu" dan upaya untuk mencaplok wilayah Ukraina. Zelenksy mengesampingkan pembicaraan dengan Moskow selama Vladimir Putin tetap menjadi presiden.

Berbicara kepada Dewan Keamanan PBB melalui tautan video atas keberatan Rusia, Selasa (27/9/2022), Zelensky mendesak tambahan sokongan militer dan dukungan keuangan untuk membela Ukraina sehingga agresor akan kalah. Ia juga menyerukan "isolasi penuh" Rusia dan sanksi global baru yang keras terhadap Moskow.

Baca: Zelensky Ungkap AS Bayar Ukraina Rp23 Triliun Per Bulan

Dalam kesempatan itu, Zelenksy juga meminta jaminan keamanan kolektif yang jelas dan mengikat secara hukum untuk negaranya sebagai tanggapan terhadap invasi Rusia.Ukraina mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan untuk menanggapi referendum, dan pengumuman aneksasi yang diharapkan dari Rusia.

“Setiap pencaplokan di dunia modern adalah kejahatan, kejahatan terhadap semua negara yang menganggap perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat menjadi vital bagi diri mereka sendiri,” kata Zelensky, seperti dikutip dari AP, Rabu (28/9/2022).

Dia menuduh Rusia menghancurkan “badan utama hukum internasional,” dan menanggapi “setiap proposal untuk pembicaraan dengan kebrutalan baru di medan perang, dengan krisis dan ancaman yang lebih besar ke Ukraina dan dunia.”

Baca: Media Israel Sebut Zelensky Orang Yahudi Paling Berpengaruh Tahun 2022

“Pengakuan Rusia terhadap referendum palsu ini sebagai hal yang normal, implementasi dari apa yang disebut skenario Krimea dan upaya lain untuk mencaplok wilayah Ukraina, akan berarti bahwa tidak ada yang perlu dibicarakan dengan presiden Rusia ini,” kata Zelensky. "Aneksasi adalah jenis langkah yang menempatkan dia sendirian melawan seluruh umat manusia," lanjutnya.

Referendum, yang dikecam oleh Kiev dan sekutu Baratnya sebagai kecurangan, berlangsung di wilayah Luhansk dan Kherson yang dikuasai Rusia, dan di wilayah yang diduduki di wilayah Donetsk dan Zaporizhzhia. Mereka secara luas dipandang sebagai dalih untuk pengumuman bahwa Rusia mencaplok wilayah tersebut, seperti halnya mencaplok Krimea pada tahun 2014.

Pejabat pro-Moskow mengatakan, bahwa penduduk di keempat wilayah yang diduduki Ukraina memilih untuk bergabung dengan Rusia, kemungkinan awal aneksasi yang mungkin dalam beberapa hari yang akan mengatur panggung untuk fase baru dan berpotensi lebih berbahaya dalam perang tujuh bulan setelah Rusia 24 Februari invasi tetangganya yang lebih kecil.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2423 seconds (11.97#12.26)