Rumor Presiden Xi Jinping Dikudeta dan Jadi Tahanan Rumah Gemparkan China

Minggu, 25 September 2022 - 02:22 WIB
loading...
Rumor Presiden Xi Jinping Dikudeta dan Jadi Tahanan Rumah Gemparkan China
Rumor yang menyebut Presiden China Xi Jinping dikudeta dan jadi tahanan rumah ramai di Internet. Foto/NDTV
A A A
BEIJING - Internet telahdipenuhi rumor Presiden China Xi Jinping dikudeta dan menjadi tahanan rumah.

Menurut beberapa posting di media sosial tersebut, Xi Jinping telah dicopot sebagai kepala Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China dan telah ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Baik Partai Komunis China (PKC) yang berkuasa di negara itu maupun media pemerintah belum memberikan konfirmasi resmi.

Xi Jinping baru-baru ini menghadiri KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Uzbekistan, di mana dia mengadakan pembicaraan dengan beberapa kepala negara lainnya.

Baca juga: Apakah China Akan Invasi Taiwan Habis-habisan? Ini Jawaban Beijing

Dia juga bertatap muka dengan Perdana Menteri India Narendra Modi untuk pertama kalinya sejak pasukan kedua negara bentrok di perbatasan pada 2020 yang membuat hubungan kedua negara merenggang.

Beberapa pengguna Twitter pada Sabtu (25/9/2022) mem-posting tentang Xi Jinping yang diduga menjadi tahanan rumah.

Beberapa dari mereka bahkan mengeklaim bahwa ini adalah kudeta militer dan kendaraan PLA sudah bergerak menuju Ibu Kota China, Beijing, sejak 22 September.

“Kendaraan militer #PLA menuju #Beijing pada 22 September. Mulai dari Kabupaten Huanlai dekat Beijing dan berakhir di Kota Zhangjiakou, Provinsi Hebei, seluruh prosesi sepanjang 80 Km. Sementara itu, rumor mengatakan bahwa #XiJinping ditahan setelah senior #PKC memecatnya sebagai kepala PLA,” tulis Jennifer Zeng, salah seorang pengguna Twitter.

“Video kendaraan militer yang bergerak ke Beijing ini muncul segera setelah 59 persen penerbangan di negara itu dilarang terbang dan pemenjaraan pejabat senior. Ada banyak asap, yang berarti ada api di suatu tempat di dalam PKC. China tidak stabil," tulis penulis Gordon G Chang di Twitter, seperti dikutip NDTV, Minggu (25/9/2022).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1942 seconds (10.101#12.26)