Terungkap, Pasukan Khusus Australia Diberikan Kuota untuk Bunuh Warga Sipil Afghanistan

Rabu, 21 September 2022 - 01:19 WIB
loading...
Terungkap, Pasukan Khusus Australia Diberikan Kuota untuk Bunuh Warga Sipil Afghanistan
Terungkap, pasuka khusus Australia diberikan kuota untuk membunuh warga sipil Afghanistan. Foto/Ilustrasi
A A A
CANBERRA - Sebuah video mengungkap aksi pembunuhan berdarah dingin yang dilakukan oleh sebuah unit pasukan khusus Angkatan Darat Australia terhadap warga sipil Afghanistan.

Resimen Komando ke-2, sebuah unit pasukan khusus Angkatan Darat Australia, tertangkap dalam beberapa video yang menunjukkan mereka mendiskusikan pembunuhan terhadap warga sipil tak bersenjata dengan darah dingin di Afghanistan selama sembilan tahun operasi mereka.

Pasukan elit itu terdengar mendiskusikan "kuota 10" untuk masing-masing yang harus dibunuh selama "Perang Melawan Teror", yang diumumkan oleh Amerika Serikat (AS) setelah serangan teror 11 September atau 9/11 pada tahun 2001.

Video yang diperoleh ABC menunjukkan seluruh unit dengan gembira mendiskusikan "kuota pembunuhan" mereka sebelum operasi.

Baca: Pemimpin Pemberontak Afghanistan Serukan Perlawanan Baru terhadap Taliban

"Kami mendapat kuota 10. Kuota adalah 10," seorang prajurit memberi tahu juru kamera, sementara prajurit kedua menjawab, mengatakan bahwa dia akan memenuhi "kuota" seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (21/9/2022).

Mereka menggunakan kata "kuota" setidaknya belasan kali dalam film berdurasi 90 detik yang diambil oleh seorang tentara Australia pada tahun 2012.

Video lain menunjukkan seorang tentara melepaskan tembakan dari senapan serbunya dari helikopter tempur ke arah warga sipil yang tampaknya tidak bersenjata.

Video ketiga, juga disiarkan ABC, menunjukkan dua pasukan komando Australia menahan seorang "petani," kemudian, mereka hanya menonton ketika seorang tentara Afghanistan memukuli warga sipil.

Baca: AS akan Cairkan Dana Afghanistan yang Dibekukan Sebesar Rp52 Triliun

Laporan ABC mengatakan bahwa beberapa dari pasukan komando elit ini sekarang sedang diselidiki oleh badan kejahatan perang Australia.

Angkatan Pertahanan Australia telah mengklarifikasi, dengan mengatakan pihaknya tidak menggunakan jumlah korban musuh sebagai ukuran kinerja, keberhasilan atau efektivitas, termasuk selama operasi di Afghanistan.

"Versi laporan Penyelidikan Afghanistan yang dirilis secara publik secara singkat menyebutkan 'tangkap dan lepaskan, dan jumlah pembunuhan' sebagai salah satu faktor yang kehadirannya mungkin telah berkontribusi pada lingkungan di mana perilaku menyimpang (di SAS) dapat terjadi dan tidak diakui," kata seorang juru bicara.

Sebelumnya, pada tahun 2020, laporan penyelidikan tingkat tinggi Brereton menemukan pembunuhan tidak sah terhadap warga sipil oleh pasukan komando elit Australia di Afghanistan selama operasi mereka antara tahun 2006 dan 2015.

Baca: Taliban Klaim Tewaskan 40 Pemberontak Afghanistan di Panjshir

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa pejabat senior menginstruksikan pasukan komando muda untuk mengeksekusi tahanan, yang mereka gambarkan sebagai "berdarah" pasukan muda.

Pasukan NATO pimpinan AS ditarik keluar dari Afghanistan pada Agustus 2021 setelah 20 tahun "Perang Melawan Teror."
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1483 seconds (10.55#12.26)