Pengusaha Rusia Tewas Misterius Bertambah, Terbaru Jatuh ke Laut

Selasa, 13 September 2022 - 14:53 WIB
loading...
Pengusaha Rusia Tewas Misterius Bertambah, Terbaru Jatuh ke Laut
Ivan Pechorin (39) dilaporkan tewas setelah jatuh ke laut. Foto/New York Post
A A A
MOSKOW - Kematian seorang eksekutif energi Rusia selama akhir pekan menambah daftar kematian misterius pengusahanegara itu yang berkuasa sejak sebelum invasi ke Ukraina 24 Februari lalu.

Terbaru adalah Ivan Pechorin (39) seorang direktur pelaksana Korporasi untuk Pengembangan Timur Jauh dan Arktik. Ia dilaporkan jatuh dari kapal dengan kecepatan penuh dan meninggal pada Sabtu di dekat Pulau Russky di Laut Jepang di Primorsky Krai, Rusia, dekat Vladivostock, sekitar 5.800 mil sebelah timur Moskow.

Menurut media Rusia Komsomolskaya Pravda, Pechorin bekerja di bawah Presiden Rusia Vladimir Putin, memodernisasi penerbangan di Rusia timur sambil mengembangkan sumber daya di Kutub Utara mengingat sanksi berat.

Penampilan publik terakhir Pechorin dilaporkan terjadi di Forum Ekonomi Timur, yang diadakan dari 5 hingga 8 September di Vladivostok. The Daily Mail melaporkan bahwa Pechorin berbicara selama sesi yang disebut, "Setiap orang memiliki Rute Sendiri: Logistik Dunia yang Berubah."

Baca: Minta Cabut Sanksi, Taipan Rusia Imingi Ukraina Rp14,8 Triliun

Russia Posts English melaporkan bahwa kecakapan penerbangan Pechorin termasuk dukungan transportasi udara penumpang, modernisasi infrastruktur bandara, dan pembangunan landasan pacu baru. Dia juga merupakan bagian dari pengembangan United Far Eastern Airlines yang dibuat pada tahun 2021.

"Kematian Ivan adalah kehilangan yang tidak dapat diperbaiki bagi teman dan kolega, kerugian besar bagi korporasi," bunyi pernyataan dari korporasi.

"Kami menyampaikan belasungkawa tulus kami kepada keluarga dan teman-teman," sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Newsweek, Selasa (13/9/2022).

Kematiannya mengikuti kematian mantan CEO perusahaan, Igor Nosov (43) yang dilaporkan meninggal mendadak karena stroke pada Februari.

Pada tanggal 1 September, Ravil Maganov (67) seorang taipan minyak dan mantan kepala perusahaan minyak terbesar kedua di Rusia, Lukoil, dilaporkan jatuh hingga tewas dari jendela lantai enam sebuah rumah sakit Moskow. Laporan yang belum dikonfirmasi menyatakan bahwa Maganov "dipukuli" dan "dilempar keluar jendela."
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2294 seconds (11.210#12.26)