Pembelian 36 Jet Tempur Siluman F-35 AS Dihambat, Militer Swiss Resah

Kamis, 25 Agustus 2022 - 18:46 WIB
loading...
Pembelian 36 Jet Tempur Siluman F-35 AS Dihambat, Militer Swiss Resah
Swiss ingin membeli 36 jet tempur siluman F-35A dari AS, namun dihambat oleh koalisi partai politik dan aktivis. Foto/REUTERS
A A A
BERN - Militer Swiss resah setelah upaya pembelian 36 unit jet tempur siluman F-35A dari Lockheed Martin Amerika Serikat (AS) dihambat oleh beberapa partai politik dan aktivis yang tergabung dalam koalisi "Stop F-35".

Para pejabat pertahanan mengatakan penundaan, apalagi pembatalan, pembelian puluhan jet tempur senilai USD6,2 miliar itu akan memiliki konsekuensi serius bagi keamanan nasional.

Keresahan militer itu disampaikan Departemen Pertahanan dalam sebuah pernyataan pada Rabu, sehari setelah pemerintah Swiss mengonfirmasi bahwa penyelenggara inisiatif “Stop F-35” telah mengumpulkan 100.000 tanda tangan petisi yang sah yang diperlukan untuk memaksa referendum mengenai masalah ini.

Baca juga: Swiss Borong 36 Jet Tempur Siluman F-35 dan 5 Baterai Rudal Patriot AS

Aktivis telah menyerukan agar pemungutan suara diadakan pada bulan Maret, bulan yang sama dengan tenggat waktu pemerintah untuk menutup kesepakatan dengan Lockheed Martin terkait pembelian 36 jet tempur F-35A.

Departemen Pertahanan mengatakan kepada Dewan Federal bahwa jadwal yang diusulkan untuk referendum tidak layak, karena cabang eksekutif dan Parlemen tidak akan memiliki cukup waktu untuk "memproses" pesan yang dikirim oleh pemilih sebelum tawaran Lockheed Martin berakhir.

"Pesan itu harus dikirim ke Parlemen pada sesi musim dingin," kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

“Penundaan akuisisi F-35A akan memiliki konsekuensi serius bagi keamanan Swiss," lanjut departemen tersebut, seperti dikutip Russia Today, Kamis (25/8/2022).

Bagian dari kekhawatiran adalah bahwa negara-negara lain–termasuk Jerman, Finlandia dan Kanada–mengantre untuk membeli F-35 di tengah konflik Rusia-Ukraina.

Swiss dapat didorong ke garis belakang, dan mungkin harus membayar harga yang lebih tinggi, jika harus memulai kembali kontrak baru dengan Lockheed Martin. Sementara itu, militer Swiss sedang berlomba untuk meningkatkan pertahanan udaranya pada tahun 2030.

Namun, koalisi “Stop F-35”–yang mencakup Partai Sosial Demokrat Swiss, Partai Hijau dan kelompok anti-militer–berpendapat bahwa jet serang buatan AS itu terlalu mahal dan tidak cocok untuk pertahanan yang berfokus pada pertahanan Angkatan Udara Swiss.

Netralitas militer diabadikan dalam konstitusi Swiss, sehingga Angkatan Udara sebagian besar terbatas untuk berpatroli di langit di wilayahnya sendiri. Para kritikus juga mengatakan bahwa mengandalkan F-35A akan melibatkan keamanan nasional Swiss terlalu dekat dengan Washington.

Pemerintah Swiss memilih F-35A tahun lalu, setelah juga mengevaluasi tawaran jet tempur Rafale Prancis, Boeing F/A-18 Super Hornet dan Eurofighter Typhoon.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1638 seconds (10.55#12.26)