Pekan Depan, Singapura Akan Hapus Aturan Masker di Dalam Ruangan

Rabu, 24 Agustus 2022 - 14:00 WIB
loading...
Pekan Depan, Singapura Akan Hapus Aturan Masker di Dalam Ruangan
Pekan Depan, Singapura Akan Hapus Aturan Masker di Dalam Ruangan. FOTO/Reuters
A A A
SINGAPURA - Singapura akan menghapus persyaratan untuk memakai masker di dalam ruangan mulai 29 Agustus. Pasalnya, negara itu melihat situasi COVID-19 semakin stabil.

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, warga Singapura tidak akan lagi diharuskan memakai masker di dalam ruangan, kecuali di transportasi umum dan di tempat berisiko tinggi, seperti fasilitas perawatan kesehatan.

Baca: Senangnya Warga Singapura Berjalan-jalan Tanpa Masker: Bebas, Merdeka!

“Mulai Senin (29/8/2022), orang-orang di Singapura tidak akan diharuskan memakai masker, kecuali di transportasi umum dan di fasilitas kesehatan,” jelas Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong, Rabu (24/8/2022), seperti dikutip dari CNA.

“Masker masih harus dikenakan pada moda transportasi seperti MRT, LRT dan bus umum, serta di fasilitas transportasi umum dalam ruangan, seperti area boarding di persimpangan bus dan platform MRT,” lanjut Wong.

Masker akan menjadi opsional pada moda transportasi pribadi seperti taksi, bus sekolah, dan layanan bus pribadi, kata Kementerian Kesehatan (MOH) dalam siaran pers terpisah pada hari Rabu.

"Sopir taksi dapat menyarankan, meminta, tetapi tidak ada undang-undang yang mewajibkan. Ini tidak dapat ditegakkan, tidak ada dasar hukum bagi pengemudi taksi untuk mengatakan Anda harus melakukannya. Itu opsional," kata Wong, yang juag menjabat sebagai Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

Baca: Tidak Pakai Masker, Pengadilan Singapura Jebloskan Warga Inggris ke Penjara

Kementerian Kesehatan juga memperbarui aturan untuk pelancong yang tidak divaksinasi, menjatuhkan persyaratan karantina 7 hari mulai minggu depan. Singapura, yang merupakan pusat keuangan dan perjalanan utama Asia, mencabut sebagian besar pembatasan pandemi, termasuk pembatasan perjalanan, awal tahun ini.

“Sekitar 70 persen dari 5,5 juta populasi negara kota itu telah tertular COVID-19,” Ong Ye Kung, Menteri Kesehatan Singapura mengatakan dalam konferensi pers. Ia menambahkan bahwa tingkat infeksi ulang sejauh ini “sangat rendah.”

Singapura telah memvaksinasi lebih dari 90 persen populasinya dan memiliki tingkat kematian COVID-19 terendah di dunia.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1705 seconds (11.210#12.26)