Diplomat Rusia: Sekjen PBB Seharusnya Sebut AS Jatuhkan Bom Atom di Hiroshima

Selasa, 09 Agustus 2022 - 04:30 WIB
loading...
Diplomat Rusia: Sekjen PBB Seharusnya Sebut AS Jatuhkan Bom Atom di Hiroshima
Diplomat Rusia: Sekjen PBB Seharusnya Sebut AS Jatuhkan Bom Atom di Hiroshima. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres seharusnya menyebutkan dalam pidatonya di Upacara Peringatan Perdamaian Hiroshima pada akhir pekan lalu, bahwa Amerika Serikat (AS) telah melakukan serangan itu. Hal itu diungkapkan Wakil Tetap Pertama Rusia untuk organisasi dunia, Dmitry Polyansky di Twitter.

"Sekretaris Jenderal yang terhormat, dunia juga tidak boleh lupa bahwa AS yang melakukan kejahatan ini menjadi satu-satunya negara yang menggunakan Bom Atom terhadap warga sipil. Tanpa kebutuhan militer apa pun. Akan benar jika Anda menyebutkan ini dalam pernyataan Anda juga!" tweet Polyansky, seperti dikutip dari kantor berita TASS, Minggu (7/8/2022).

Baca: Peringati 77 Tahun Bom Hiroshima, Sekjen PBB Sebut Senjata Nuklir Sedang Diisi

Dalam pidatonya, Guterres menekankan bahwa "Senjata nuklir adalah omong kosong" dan meminta semua kekuatan nuklir untuk "mengambil opsi nuklir dari meja."

“Senjata nuklir itu omong kosong. Tiga perempat abad kemudian, kita harus bertanya apa yang telah kita pelajari dari awan jamur yang membengkak di atas kota ini pada tahun 1945,” kata Guterres dalam acara khidmat di Hiroshima Peace Memorial Park.

Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan bahwa perlombaan senjata baru semakin cepat dan para pemimpin dunia meningkatkan persediaan dengan biaya ratusan miliar dolar dengan hampir 13.000 senjata nuklir saat ini disimpan di gudang senjata di seluruh dunia.

“Krisis dengan nada nuklir yang serius menyebar dengan cepat — dari Timur Tengah ke semenanjung Korea, hingga invasi Rusia ke Ukraina. Kemanusiaan sedang bermain dengan senjata yang dimuat,” Guterres memperingatkan.

Baca: 4 Peristiwa Sejarah 6 Agustus: Dari Bom Hiroshima hingga Kelahiran Raja Pertama Kesultanan Yogyakarta

Guterres menyebut Konferensi Tinjauan Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir di New York saat ini sebagai 'tanda harapan'. “Hari ini, dari ruang keramat ini, saya menyerukan kepada para anggota Traktat ini untuk bekerja segera untuk menghilangkan persediaan yang mengancam masa depan kita, untuk memperkuat dialog, diplomasi dan negosiasi, dan untuk mendukung agenda perlucutan senjata saya dengan menghilangkan alat-alat perusak ini,” tegasnya.

“Kita harus tetap mengingat kengerian Hiroshima setiap saat, mengakui hanya ada satu solusi untuk ancaman nuklir: tidak memiliki senjata nuklir sama sekali,” kata Sekjen PBB.

AS menjatuhkan bom nuklir pertama di dunia di kota Hiroshima Jepang pada tanggal 6 Agustus 1945 dan tiga hari kemudian, pada tanggal 9 Agustus, mereka menjatuhkan bom atom lagi di Nagasaki. Alasan resmi pengeboman tersebut adalah untuk memaksa Kekaisaran Jepang menyerah dalam Perang Dunia II.

Serangan itu merupakan satu-satunya penggunaan senjata nuklir dalam sejarah manusia sejauh ini. AS belum mengambil tanggung jawab moral atas pengeboman, membenarkan mereka dengan kebutuhan militer.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1137 seconds (10.101#12.26)