Bangladesh Minta Bantuan China Pulangkan Pengungsi Rohingya ke Myanmar

Selasa, 09 Agustus 2022 - 04:00 WIB
loading...
Bangladesh Minta Bantuan China Pulangkan Pengungsi Rohingya ke Myanmar
Bangladesh Minta Bantuan China Pulangkan Pengungsi Rohingya ke Myanmar. FOTO/Reuters
A A A
DHAKA - Bangladesh mencari kerja sama dengan China untuk memulangkan pengungsi Rohingya ke Myanmar. Hal itu terungkap selama kunjungan Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, yang menjanjikan hubungan perdagangan, investasi, dan dukungan yang lebih baik untuk pembangunan infrastruktur di Bangladesh.

Seperti dilaporkan AP, Minggu (7/8/2022), China telah menggunakan pengaruhnya di Myanmar untuk menengahi perjanjian November 2017 untuk memulangkan sekitar 700.000 pengungsi Muslim Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar pada Agustus tahun itu.

Baca: Puluhan Ribu Pengungsi Rohingya di Bangladesh Berdemo Minta Dipulangkan

Meskipun ada upaya untuk mengirim mereka kembali, para pengungsi menolak kembali ke asal mereka karena takut akan bahaya di Myanmar, yang diperburuk oleh pengambilalihan militer tahun lalu.

Yi tiba di Dhaka pada Sabtu malam dan bertemu dengan Perdana Menteri Bangladesh, Sheikh Hasina dan Menteri Luar Negeri A.K. Abdul Momen. “Mereka membahas masalah bilateral dan global sebelum keberangkatannya pada Minggu pagi,” kata Shahriar Alam, Menteri Muda Bangladesh untuk Urusan Luar Negeri.

Bangladesh memiliki hubungan kuat dengan Cina, yang merupakan mitra dagang utama sebagian besar untuk bahan baku. Tetapi mempertahankan hubungan dekat dengan Beijing merupakan tantangan bagi Bangladesh, yang juga menyeimbangkan hubungan diplomatik dan perdagangan dengan India dan Amerika Serikat, saingan utama China.

Lebih dari 500 perusahaan China aktif di Bangladesh. China terlibat dalam semua proyek infrastruktur utama negara itu seperti pelabuhan laut, terowongan sungai dan jalan raya, dan membantu membangun jembatan terbesarnya di atas Sungai Padma dengan biaya USD3,6 miliar.

Baca: Tolak Keberatan Myanmar, Pengadilan Dunia Bakal Sidangkan Kasus Genosida Muslim Rohingya

Di tengah ketegangan baru-baru ini antara China dan Taiwan, Bangladesh mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali dukungannya terhadap kebijakan "satu-China". Setelah memenangkan pemilihan pada tahun 2008, pemerintahan Hasina menutup kantor perwakilan bisnis Taiwan di Dhaka sebagai tanggapan atas permintaan dari China, dan sejak itu China telah meningkatkan keterlibatannya di Bangladesh.

Industri garmen Bangladesh, yang mendatangkan lebih dari 80 persen mata uang asing dari ekspor, sangat bergantung pada China untuk bahan baku.

Pada hari Minggu, Yi mengatakan kepada Hasina selama panggilan kehormatan bahwa negaranya menganggap Bangladesh sebagai “mitra pembangunan strategis” dan akan terus mendukungnya, kata Ihsanul Karim, sekretaris pers kepresidenan.

Sementara Analis Munshi Faiz Ahmad, yang menjabat sebagai Duta Besar Bangladesh di Beijing, mengatakan bahwa kunjungan Yi sangat signifikan bagi kedua negara. “Untuk menyelesaikan krisis Rohingya, Bangladesh membutuhkan dukungan dari China. Kunjungan ini akan membantu memperkuat hubungan bilateral,” kata Ahmad kepada The Associated Press.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1725 seconds (11.252#12.26)