Bertemu PM Israel, Raja Yordania Tekankan Pentingnya Negara Palestina untuk Perdamaian Abadi

Kamis, 28 Juli 2022 - 01:10 WIB
loading...
Bertemu PM Israel, Raja Yordania Tekankan Pentingnya Negara Palestina untuk Perdamaian Abadi
PM Israel Yair Lapid bertemu dengan Raja Abdullah II dari Yordania. Foto/Al Arabiya
A A A
AMMAN - Raja Abdullah II dari Yordania mengatakan kepada Perdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid bahwa Palestina harus menjadi bagian dari proyek ekonomi regional yang disponsori Amerika Serikat (AS) untuk mendukung stabilitas di Timur Tengah .

Pertemuan antara Raja Abdullan dan PM Israel ini adalah pertemuan pertama setelah kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Timur Tengah pada awal bulan ini.

Dalam pertemuan tersebut, Raja Abdullan juga mengatakan kepada Lapid bahwa pembentukan negara Palestina sangat penting untuk mencapai perdamaian abadi antara orang Arab dan Israel.

Baca juga: Israel Hancurkan Rumah Warga Palestina yang Diduga Lakukan Penyerangan

"Raja Abdullah menekankan perlunya menemukan cakrawala politik untuk mencapai perdamaian yang adil, komprehensif dan abadi dengan Palestina," menurut sebuah pernyataan dari Pengadilan Kerajaan Yordania seperti dikutip dari Al Arabiya, Kamis (28/7/2022).

Dia juga meminta agar Israel bekerja untuk menjaga ketenangan di Yerusalem dan tempat-tempat sucinya, yang sering menjadi titik nyala kekerasan dengan Palestina.

Sementara itu sebuah pernyataan dari kantor perdana menteri Israel Yair Lapid mengatakan dia dan Raja Abdullah membahas perubahan regional baru-baru ini, sebuah referensi nyata untuk hubungan yang telah meningkat antara Israel dan beberapa negara Arab dalam beberapa tahun terakhir.

"Mereka juga berbicara tentang bagaimana memperdalam kerja sama antara kedua negara, termasuk dalam proyek energi terbarukan, pariwisata, ketahanan pangan dan pertanian," menurut kantor Lapid.

Baca juga: Meski Beri Akses Penerbangan Israel, Saudi Tetap Dukung Kemerdekaan Palestina

Israel dan Yordania berdamai pada tahun 1994 dan mempertahankan hubungan keamanan yang erat. Namun hubungan itu memburuk dalam beberapa tahun terakhir di tengah ketegangan terus-menerus di kompleks Masjid al-Aqsa di Yerusalem, yang merupakan tempat suci utama bagi Muslim dan Yahudi, serta perluasan wilayah Israel, serta perluasan permukiman Yahudi Israel di Tepi Barat yang diduduki dan kurangnya kemajuan dalam proses perdamaian yang sudah lama hampir mati.

Kedua negara itu juga berselisih karena insiden penembakan oleh seorang penjaga di kedutaan besar Israel di Amman.

Lapid, mantan penyiar yang berhaluan tengah, telah menjabat sebagai perdana menteri sementara sejak pemerintahan koalisi Israel yang dia bantu bersatu runtuh bulan lalu. Musim gugur ini, ia berharap untuk mengalahkan mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, seorang nasionalis yang hubungan dengan Yordania menjadi tegang. Ini akan menjadi pemungutan suara kelima Israel dalam waktu kurang dari empat tahun.

Baca juga: Dua Warga Palestina Tewas dalam Serangan Israel di Tepi Barat

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1154 seconds (10.177#12.26)