Turki Mengaku Tak Perlu Izin untuk Gelar Operasi Militer di Suriah

Jum'at, 22 Juli 2022 - 04:45 WIB
loading...
Turki Mengaku Tak Perlu Izin untuk Gelar Operasi Militer di Suriah
Turki Mengaku Tak Perlu Izin untuk Gelar Operasi Militer di Suriah. FOTO/Reuters
A A A
ANKARA - Turki memperingatkan bahwa mereka tidak memerlukan izin siapa pun untuk melakukan serangan militer baru terhadap tersangka militan Kurdi di Suriah .

Komentar dari Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu datang dua hari setelah pertemuan puncak di Teheran. Dalam pertemuan itu, Rusia dan Iran mendesak untuk menentang kampanye baru yang diusulkan Turki di Suriah utara.

Baca: Turki Marah Calon PM Inggris Liz Truss akan Kirim Pengungsi ke Ankara

“Kami bertukar pikiran, tetapi kami tidak pernah meminta dan kami tidak pernah meminta izin untuk operasi militer kami,” kata Cavusoglu dalam wawancara yang disiarkan televisi, seperti dikutip dari AFP, Kamis (21/7/2022).

“Kami tidak akan meminta izin kepada siapa pun dalam perang melawan terorisme. Itu bisa terjadi suatu malam, tiba-tiba,” kata Cavusoglu, mengacu pada dimulainya dorongan militer baru.

Komentar tersebut menggemakan peringatan berbulan-bulan dari Presiden Recep Tayyip Erdogan tentang Turki yang akan segera meluncurkan kampanye darat baru di Suriah. Serangan itu akan menjadi yang kelima sejak 2016.

Sebagian besar serangan Turki sebelumnya menargetkan militan Kurdi yang dihubungkan oleh Ankara ke kelompok yang telah melakukan pemberontakan selama beberapa dekade melawan negara Turki.

Baca: Arab Saudi, Turki dan Mesir akan Gabung BRICS

Baik Rusia dan Iran memiliki pasukan atau milisi di daerah-daerah yang disebutkan sebagai kemungkinan target serangan baru Turki.Teheran dan Moskow mendukung pemerintah Suriah selama konflik negara itu, sementara Ankara mendukung pemberontak.

Sebelumnya, Erdogan mengatakan rencana pemerintahnya untuk melakukan serangan militer baru di Suriah utara akan dibahas selama gerilyawan Kurdi terus menimbulkan ancaman keamanan bagi negaranya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1727 seconds (11.252#12.26)