Iran-AS Siap Memulai Pembicaraan Tidak Langsung Perjanjian Nuklir

Rabu, 29 Juni 2022 - 01:50 WIB
loading...
A A A
Bahkan ketika para perunding bertemu di Doha, kepala nuklir Iran Mohammad Eslami pada hari Selasa mengkonfirmasi bahwa Iran telah mulai memasang rangkaian sentrifugal canggih baru di fasilitas bawah tanah Fordo.

Baca juga: Iran Mengaku Siap Hidupkan Kembali Kesepakatan Nuklir 2015

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sebelumnya melaporkan bahwa Iran berencana untuk memperkaya uranium melalui rantai baru 166 sentrifugal IR-6 canggih di lokasi tersebut. Kaskade adalah sekelompok sentrifugal yang bekerja bersama untuk memperkaya uranium dengan lebih cepat.

“Kami akan mengikuti langkah-langkah sesuai dengan rencana yang dibuat,” kata Eslami, tanpa mengatakan di tingkat mana aliran air baru akan memperkaya.

Awal bulan ini, Iran melepas 27 kamera pengintai IAEA untuk menekan Barat agar membuat kesepakatan. Direktur jenderal IAEA memperingatkan hal itu dapat memberikan "pukulan fatal" terhadap kesepakatan nuklir karena Teheran memperkaya uranium lebih dekat ke tingkat senjata dari pada sebelumnya.

Pakar non-proliferasi memperingatkan Iran telah memperkaya hingga 60 persen kemurnian - langkah teknis singkat dari tingkat yang dibutuhkan untuk membuat senjata 90 persen - untuk membuat satu senjata nuklir, jika negara itu memutuskan untuk melakukannya.

Iran menegaskan programnya adalah untuk tujuan damai, meskipun para ahli PBB dan badan-badan intelijen Barat mengatakan Iran memiliki program nuklir militer terorganisir sampai tahun 2003.

Baca juga: Pengawas Nuklir PBB Desak Iran Lanjutkan Pembicaraan Nuklir yang Terhenti

"Membangun bom nuklir masih akan memakan waktu lebih lama bagi Iran jika mengejar senjata," kata para analis, meskipun mereka memperingatkan kemajuan Teheran membuat program itu lebih berbahaya.

Di masa lalu, Israel telah mengancam bahwa mereka akan melakukan serangan pendahuluan untuk menghentikan Iran dan sudah negara itu sudah dicurigai melakukannya dalam serangkaian pembunuhan yang menargetkan pejabat Iran baru-baru ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1805 seconds (11.252#12.26)