UEA Minta Iran Beri Jaminan soal Program Nuklir

Minggu, 19 Juni 2022 - 05:30 WIB
loading...
UEA Minta Iran Beri Jaminan soal Program Nuklir
UEA Minta Iran Beri Jaminan soal Program Nuklir. FOTO/Reuters
A A A
DUBAI - Uni Emirat Arab (UEA) mendesak Iran untuk memberikan jaminan tentang sifat damai dari program nuklirnya . Permintaan ini datang setelah Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengecam kurangnya kerja sama Teheran.

“Ada kekhawatiran,” kata perwakilan tetap UEA untuk IAEA, Hamad al-Kaabi menanggapi pertanyaan AFP selama konferensi pers tentang program nuklir Emirates.

Baca: Pengawas Nuklir PBB Desak Iran Lanjutkan Pembicaraan Nuklir yang Terhenti

Ia meminta Iran untuk "bekerja sama erat dengan IAEA" dan "memberikan jaminan kepada negara-negara regional dan internasional mengenai kedamaian program nuklirnya". Iran memiliki pembangkit listrik tenaga nuklir di luar kota pesisir Bushehr, serta program pengayaan uranium yang kontroversial.

Pernyataan Kaabi muncul setelah Iran memutuskan beberapa kamera IAEA yang memantau situs nuklirnya bulan ini, tak lama setelah Amerika Serikat dan sekutu Eropanya mendorong resolusi di badan PBB yang mengecam kurangnya kerja sama Teheran.

Satu hari setelah pernyataan itu keluar, Iran langsung meresponnya. Iran pada Sabtu (18/6/2022) mengatakan kepada UEA, bahwa Teheran memberikan prioritas tinggi untuk meningkatkan hubungan dengan tetangganya.

Baca: Dua Ilmuwannya Tewas, Iran Curiga Diracun Israel

Dalam panggilan telepon dengan mitranya dari UEA, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan, “menunjuk pada prioritas tetangga dalam kebijakan luar negeri Iran dan menyerukan lebih banyak konsultasi untuk memperluas hubungan bilateral," kata media pemerintah.

Pada 2019, UEA yang bersekutu dengan AS mulai terlibat dengan Iran setelah bertahun-tahun hubungan tegang.

Kesepakatan 2015 dengan kekuatan dunia memberi Iran bantuan dari sanksi sebagai imbalan atas jaminan bahwa mereka tidak dapat mengembangkan senjata nuklir - sesuatu yang selalu disangkal oleh Teheran.

Baca: Iran Mengaku Sedang Merencanakan Peluncuran Roket

Amerika Serikat secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir pada 2018 di bawah presiden saat itu Donald Trump, sebelum menjatuhkan sanksi menggigit pada republik Islam itu. Iran pada gilirannya mulai mengingkari komitmennya sendiri.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia siap untuk kembali merangkul kesepakatan itu selama Iran juga menghormati janjinya sendiri di bawahnya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1780 seconds (11.210#12.26)