Utusan HAM PBB Tepis Kritik soal Kunjungan Kontroversial ke China

Minggu, 29 Mei 2022 - 03:07 WIB
loading...
Utusan HAM PBB Tepis Kritik soal Kunjungan Kontroversial ke China
Utusan HAM PBB Tepis Kritik soal Kunjungan Kontroversial ke China. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - Utusan Hak Asasi Manusia (HAM) PBB pada Sabtu (28/5/2022) mengatakan, kunjungan kontroversialnya ke China "bukan penyelidikan", dan bersikeras dia memiliki akses tanpa pengawasan selama pertemuan di Xinjiang, di mana Beijing dituduh melakukan pelanggaran HAM yang meluas.

Perjalanan panjang yang direncanakan Michelle Bachelet minggu ini telah membawanya ke wilayah barat jauh China, di mana Beijing dituduh menahan lebih dari satu juta orang Uyghur dan minoritas Muslim lainnya, sterilisasi paksa terhadap perempuan dan kerja paksa.

Baca: Militer China Kembangkan Senjata untuk Hancurkan Satelit Starlink Elon Musk

Amerika Serikat telah melabeli tindakan China di Xinjiang sebagai "genosida" dan "kejahatan terhadap kemanusiaan", tuduhan yang dibantah keras oleh China. Beijing mengatakan, tindakan keras keamanannya merupakan respons yang diperlukan untuk ekstremisme.

Bachelet mendapat kecaman dari kelompok-kelompok HAM dan warga Uighur di luar negeri, yang mengatakan dia telah tersandung dalam tur propaganda Partai Komunis selama enam hari, termasuk pertemuan dengan Presiden Xi Jinping, di mana media pemerintah menyarankan dia mendukung visi China tentang hak asasi manusia.

Kantornya kemudian mengklarifikasi bahwa pernyataannya tidak mengandung dukungan langsung terhadap catatan HAM China.



Berbicara di akhir perjalanannya saat masih berada di China, Bachelet membingkai kunjungannya sebagai kesempatan baginya untuk berbicara dengan "terus terang" kepada otoritas China serta kelompok masyarakat sipil dan akademisi.

Baca: Pertama Kali Sejak 2006, China-Rusia Kompak Veto Sanksi Baru PBB untuk Korut

"Kunjungan ini bukan penyelidikan," katanya kepada wartawan, seperti dikutip dari AFP. Ia kemudian bersikeras bahwa dia memiliki akses "tanpa pengawasan" ke sumber-sumber yang telah diatur PBB untuk bertemu di Xinjiang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1043 seconds (10.55#12.26)