Terungkap, Rusia Tembaki Jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Kamis, 19 Mei 2022 - 09:59 WIB
loading...
Terungkap, Rusia Tembaki Jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah
Rombongan jet tempur F-15 Israel. Rusia baru-baru ini tembaki jet-jet tempur Israel dengan sistem pertahanan S-300 di Suriah. Foto/Kementerian Pertahanan Israel
A A A
TEL AVIV - Militer Rusia telah menembaki jet-jet tempur Israel dengan rudal dari sistem pertahanan S-300 di Suriah. Sumber pertahanan senior Zionis menggambarkan tindakan pasukan Moskow itu sangat aneh dan mengkhawatirkan.

Insiden itu, yang terjadi pada 13 Mei 2022 dan pertama kali dilaporkan oleh Channel 13 Israel, terjadi setelah serangan Zionis ke Suriah, ketika jet-jet tempur Israel sedang dalam penerbangan pulang.

Belum jelas jet tempur apa yang digunakan dalam operasi itu, meskipun F-15, F-16, dan F-35 Israel semuanya telah digunakan sebelumnya untuk menyerang wilayah Suriah.

Media Israel lainnya; Breaking Defense, dalam laporannya Kamis (19/5/2022), menyatakan tidak ada pesawat Israel yang rusak akibat serangan misil itu. Namun, ini merupakan pertama kalinya Rusia mengaktifkan sistem pertahanan udara S-300 terhadap jet tempur Zionis.

Sebelumnya, Rusia dan Israel telah beroperasi di bawah perjanjian diam-diam yang memungkinkan Israel untuk melakukan serangan yang dianggapnya merupakan kepentingan nasionalnya selama mereka tidak menargetkan unit militer Rusia di dalam wilayah Suriah.

Baca juga: Libatkan AS, Israel Akan Simulasi Serangan Besar-besaran terhadap Iran

Sejak 2015, jet-jet tempur Pasukan Pertahanan Israel (IDF) telah melakukan ratusan serangan udara terhadap target terkait Iran di Suriah tanpa reaksi Rusia.

Pejabat Israel menolak berkomentar tentang tembakan rudal dari S-300 Rusia tersebut. Meskipun ada hotline antara Israel dan Rusia untuk berkomunikasi tentang masalah Suriah, Breaking Defense melaporkan bahwa tidak ada peringatan yang diberikan sebelum pasukan Moskow melakukan serangan.

Berbagai sumber Zionis menyatakan bahwa peluncuran S-300 adalah sinyal pembalasan dari Rusia atas dukungan politik Israel untuk Ukraina—hangat-hangat kuku meskipun mungkin dibandingkan dengan negara lain—serta apa yang disebut sebagai “hasil dari memburuknya kekuatan Kremlin di unit luar negerinya” dan situasi buruk Rusia di Ukraina.

Amos Gilead, seorang pensiunan perwira IDF yang pernah menjabat sebagai kepala Divisi Penelitian Intelijen Militer, juga menyampaikan kepada Breaking Defense bahwa penggunaan S-300 mungkin merupakan peringatan."Untuk menunjukkan bahwa Moskow tidak senang dengan beberapa operasi Israel di Suriah," katanya.

Israel sedang menunggu untuk membuat keputusan untuk mengubah strateginya untuk menyerang target di Suriah sambil berusaha mengumpulkan gambaran lengkap tentang pesan apa yang coba dikirim oleh Rusia.

Salah satu opsi yang dipertimbangkan adalah beralih ke senjata yang lebih stand-off dan menghindari operasi jarak dekat yang akan menempatkan jet tempurnya tepat di kisaran S-300. Pertanyaan yang lebih besar adalah bagaimana Israel akan menangani peluncuran serupa lainnya dari pasukan Rusia.

“Jika ini adalah insiden satu kali, itu adalah satu hal,” kata sumber senior pertahanan Zionis.

“Jika ini adalah perubahan dalam kebijakan Rusia, pemerintah Israel harus memutuskan: ketika baterai Rusia diluncurkan, akankah Israel menyerangnya? Ini adalah pertanyaan yang berat dan serius”.

Tembakan misil dari S-300 oleh Rusia terjadi pada saat Israel mempercepat kampanyenya melawan target Iran di Suriah, dan ketika pasukan Rusia dipindahkan dari Suriah untuk mendukung kampanye militernya di Ukraina.

Pasukan Iran diketahui telah mulai mengambil alih wilayah di Suriah yang sebelumnya dikendalikan oleh pasukan Rusia, di mana intelijen regional dan sumber pertahanan Israel meningkatkan alarm bahwa unit Teheran itu dapat menyebabkan lebih banyak serangan terhadap target Israel, atau bahkan secara kasar 1.000 pasukan Amerika Serikat yang ditempatkan di Suriah.

"Jika pasukan Iran di Suriah meluncurkan rudal balistik ke Israel, Israel akan melihat serangan seperti itu sebagai yang dilakukan langsung oleh Iran dan bertindak sesuai dengan itu,” kata sumber pertahanan Israel.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1459 seconds (10.101#12.26)