Tak Mau Kalah dengan Rusia, Ukraina Kerahkan Sistem Rudal Grad di Dekat Crimea

Sabtu, 22 Januari 2022 - 03:45 WIB
loading...
Tak Mau Kalah dengan Rusia, Ukraina Kerahkan Sistem Rudal Grad di Dekat Crimea
Pasukan Ukraina kerahkan sistem rudal Grad di dekat Crimea, wilayah yang kini jadi bagian dari Rusia. Foto/Angkatan Bersenjata Ukraina
A A A
KIEV - Ukraina mengerahkan sistem BM-21 atau Grad, peluncur misil ganda yang dipasang di truk rancangan Soviet, di dekat perbatasan selatannya dengan Crimea.

Kiev tak mau ketinggalan dari Moskow yang telah menggelar latihan perang besar-besaran termasuk manuver rudal canggih.

Baca juga: Begini Peta Prediksi Invasi Habis-habisan Rusia terhadap Ukraina

Pada hari Jumat, para pejabat Angkatan Bersenjata Ukraina menyatakan bahwa personel telah memindahkan senjata ke Oblast Kherson, tepat di utara semenanjung Crimea.

Setelah sistem Grad dikirim ke tempat uji tembak, pasukan melakukan latihan yang dirancang untuk berlatih menggunakan peluncur misil untuk menghancurkan pasukan dan peralatan musuh.

Menurut pernyataan Angkatan Bersenjata, senjata-senjata yang dikerahkan telah menyelesaikan tes dengan sukses.

Sistem Grad (namanya diterjemahkan menjadi "Hail") telah beroperasi sejak 1963 dan digunakan untuk pertempuran pertama pada tahun 1969 selama konflik perbatasan China-Soviet.



Itu adalah peluncur misil ganda yang dipasang di truk yang mampu menembakkan peluru kendali, dan desainnya telah disalin oleh beberapa negara lain sejak penemuannya.

Pada 13 Januari, Angkatan Bersenjata Ukraina mengumumkan bahwa pasukannya telah melakukan latihan di wilayah yang sama menggunakan 9K33 Osa, sistem rudal permukaan ke udara jarak pendek yang dapat bergerak, ketinggian rendah, yang dikembangkan oleh Uni Soviet pada 1960-an. .

Latihan itu dilakukan saat Kiev dan AS telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa mereka khawatir Rusia merencanakan invasi ke tetangganya dalam waktu dekat, sebuah tuduhan yang berulang kali dibantah Moskow.

Pejabat Barat telah mengutip laporan pergerakan pasukan Rusia di dekat perbatasannya dengan Ukraina. Kremlin mengatakan bahwa mereka hanya memindahkan kekuatan di dalam wilayahnya sendiri, dan tidak memiliki niat agresif.

Minggu ini, Rusia mengumumkan bahwa mereka mengirim tentara dan peralatan, termasuk sistem pertahanan rudal S-400, ke Belarusia untuk latihan militer bersama yang akan datang.

Departemen Luar Negeri AS memperingatkan bahwa ini bisa menjadi tanda bahwa Moskow sedang mempersiapkan perang. "Kami sangat waspada terhadap semua yang dilakukan Rusia," kata Departemen Luar Negeri AS, yang dilansir Russia Today, Sabtu (22/1/2022).
(min)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2094 seconds (11.210#12.26)