Cegah Kematian Jutaan Orang, Bernie Sanders Desak Biden Cairkan Dana Afghanistan

Kamis, 20 Januari 2022 - 03:19 WIB
loading...
Cegah Kematian Jutaan Orang, Bernie Sanders Desak Biden Cairkan Dana Afghanistan
Bernie Sanders desak pemerintahan Presiden Joe Biden cairkan dana Afghanistan guna mencegah kematian jutaan orang. Foto/Politico
A A A
WASHINGTON - Senator Amerika Serikat (AS) Bernie Sanders mendesak pemerintahan Presiden Joe Biden untuk segera melepaskan miliaran dolar aset Afghanistan yang dibekukan untuk mencegah krisis di negara Asia tengah itu dan mencegah jutaan orang meninggal karena kelaparan dan kekurangan gizi.

"Afghanistan menghadapi bencana kemanusiaan. Saya mendesak pemerintahan Biden untuk segera mengeluarkan miliaran dana beku pemerintah Afghanistan untuk membantu mencegah krisis ini, dan mencegah kematian jutaan orang," kata Sanders di akun Twitternya seperti dikutip dari Sputnik, Kamis (20/1/2022).

Seruan senator Vermont berusia 80 tahun dari Partai Demokrat itu datang hanya beberapa hari setelah Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres meminta Washington dan Bank Dunia untuk bekerja menuju menyuntikkan likuiditas ke dalam sistem keuangan Afghanistan.

Guterres pekan lalu memperingatkan bahwa negara yang dikuasai Taliban itu berada di ambang kehancuran yang akan menyebabkan kemiskinan, kelaparan, dan kemelaratan bagi jutaan orang.

AS membekukan hampir USD10 miliar aset Afghanistan, yang disimpan di New York Federal Reserve Bank, pada Agustus tahun lalu, setelah Taliban merebut kekuasaan di negara Asia tengah itu.

Baca juga: Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Wilayah Barat Afghanistan, 26 Tewas



Sekitar waktu yang sama, Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia juga menahan ratusan juta dolar pembayaran bantuan rutin ke negara itu.

Bulan lalu, 46 anggota DPR AS dari Partai Demokrat, yang dipimpin oleh Pramila Jayapal telah meminta pemerintahan Biden dalam sebuah surat untuk mengubah kebijakan AS tentang pembekuan aset Afghanistan.

“Kami khawatir, seperti yang dilakukan oleh kelompok-kelompok bantuan, bahwa mempertahankan kebijakan ini dapat menyebabkan lebih banyak kematian warga sipil di tahun mendatang daripada yang hilang dalam 20 tahun perang,” kata surat itu.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2869 seconds (11.252#12.26)