alexametrics

China: Demonstrasi Perlihatkan Dalamnya Permasalahan Rasial di AS

loading...
China: Demonstrasi Perlihatkan Dalamnya Permasalahan Rasial di AS
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mengatakan, demonstrasi yang terjadi di AS menunjukan betapa dalamnya masalah rasial dan kebrutalan polisi di AS. Foto/REUTERS
A+ A-
BEIJING - Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mengatakan, demonstrasi yang terjadi di Amerika Serikat (AS) menunjukan betapa dalamnya masalah rasial dan kebrutalan polisi di AS. Demonstrasi, yang telah menyebar di 140 kota di AS disebabkan oleh pembunuhan George Floyd, seorang pria kulit hitam berusia 46 tahun oleh petugas polisi.

"Kejadian ini mencerminkan betapa parahnya masalah rasisme dan kebrutalan polisi di AS dan betapa mendesaknya masalah ini perlu diselesaikan. AS harus melindungi hak-hak hukum minoritas," ucap Zhao, seperti dilansir South China Morning Post pada Rabu (3/6/2020).

Zhao kemudian menyebut AS memiliki standar ganda karena memuji demonstran di Hong Kong sebagai pahlawan, sementara di sisi lain Washington menyebut demonstran yang mengecam kematian Floyd dan kebrutalan polisi sebagai perusuh.



Dia mengatakan bahwa selama aksi demonstrasi di Hong Kong, apa yang dia sebut sebagai pasukan internal dan eksternal bertindak sangat keterlaluan untuk memecah belah negara, menumbangkan rezim dan mengatur serangan teroris.

"Gerakan-gerakan pro-kemerdekaan dan massa berpakaian hitam ini sangat membahayakan keamanan nasional. Mengapa AS memuliakan apa yang disebut pasukan pro-kemerdekaan di Hong Kong sebagai pahlawan, tetapi menyebut para pemrotes kecewa dengan rasisme dalam perusuh AS?" tanya Zhao.

"Mengapa AS mengkritik polisi Hong Kong yang sangat terkendali, tetapi menembak para pengunjuk rasa domestiknya dan bahkan memobilisasi pasukan Garda Nasionalnya?" tukasnya.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak