Bom Parsel Tewaskan 5 Orang Termasuk 3 Polisi Junta Myanmar yang Membelot

loading...
Bom Parsel Tewaskan 5 Orang Termasuk 3 Polisi Junta Myanmar yang Membelot
Seorang demonstran melakukan salam tiga jari sambil memegang tanda untuk memprotes kudeta militer dan menuntut pembebasan Aung San Suu Kyi, di Yangon, Myanmar, 12 Februari 2021. Foto/REUTERS
YANGON - Tiga ledakan bom parsel mengguncang Bago Barat, Myanmar , Senin sore. Lima orang dilaporkan tewas, termasuk tiga petugas polisi yang membelot dari junta militer.

Korban tewas lainnya adalah seorang anggota parlemen yang digulingkan junta militer.

Baca juga: Bentuk Kabinet, Benny Wenda Ingin Lemahkan Kekuasaan Indonesia

Sejak pemerintah terpilih yang dipimpin Aung San Suu Kyi digulingkan dalam kudeta militer pada 1 Februari, Myanmar menjadi negara kacau yang kerap dilanda ledakan.



Ledakan-ledakan bom terkadang menargetkan kantor pemerintah atau pun fasilitas militer.

Ledakan terbaru terjadi di sebuah desa di bagian selatan Myanmar di Bago Barat sekitar pukul 17.00 pada Senin sore. Serangan bom parsel ini dilaporkan media lokal, Myanmar Now, yang dilansir Reuters, Selasa (4/5/2021).

Menurut laporan tersebut ada tiga ledakan—termasuk satu bom di sebuah rumah di desa itu—menewaskan seorang anggota parlemen daerah dari partai Liga Nasional Demokrasi (NLD)—partainya Suu Kyi—, serta tiga petugas polisi yang membelot dari junta dan seorang penduduk.

Petugas polisi lain yang terlibat dalam gerakan pembangkangan sipil juga terluka parah setelah lengannya terlempar oleh ledakan bom tersebut. Polisi tersebut telah dirawat di rumah sakit dan menerima perawatan.

Media lokal lainnya, Khit Thit, juga melaporkan ledakan tersebut, mengutip seorang pejabat NLD yang tidak disebutkan namanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top