Arab Saudi: Pengayaan Uranium Iran Tak Bertujuan Damai

loading...
Arab Saudi: Pengayaan Uranium Iran Tak Bertujuan Damai
Sentrifugal baru digunakan di fasilitas nuklir Iran. Foto/epa
RIYADH - Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Arab Saudi menyatakan mengikuti dengan khawatir perkembangan program nuklir Iran saat ini.

Yang terbaru adalah pengumuman Iran menaikkan tingkat pengayaan uranium menjadi 60%, yang menurut Saudi tidak dapat dianggap sebagai program yang bertujuan damai.

Penilaian Saudi itu diungkapkan kantor berita Saudi Press Agency (SPA) pada Rabu (14/4).

Baca juga: Tak Gentar Sabotase Israel, Iran Mulai Pengayaan Uranium 60%

“Kerajaan meminta Iran menghindari eskalasi dan tidak menjadikan keamanan serta stabilitas kawasan untuk ketegangan lebih lanjut, dan untuk terlibat secara serius dalam negosiasi yang sedang berlangsung, sejalan dengan harapan komunitas internasional terhadap pemanfaatan program nuklir Iran untuk tujuan damai dan di bawah pengawasan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), dengan cara yang mencapai keamanan dan stabilitas di kawasan dan dunia, dan membatasi dari proliferasi senjata pemusnah massal,” ungkap pernyataan Kemlu Saudi di SPA.



Baca juga: Kapal Milik Perusahaan Israel Diserang di Lepas Pantai UEA

Iran pada Rabu (14/4) mengkonfirmasi pekan depan akan mulai memproduksi uranium yang diperkaya hingga kemurnian 60%.

Baca juga: Sejumlah Media Iran Klaim Markas Mossad di Irak Diserang

Langkah Iran itu beberapa hari setelah ledakan yang dituduhkannya pada Israel di fasilitas nuklir utama di Natanz.

"Modifikasi proses baru saja dimulai dan kami berharap dapat mengumpulkan produk pekan depan dari sentrifugal di Natanz,” tweet utusan Iran untuk Badan Energi Atom Internasional, Kazem Gharibabadi.



“Kerajaan menekankan pentingnya komunitas internasional mencapai kesepakatan dengan tekad yang lebih kuat dan lebih lama, dengan cara yang memperkuat langkah-langkah pemantauan dan kontrol serta memastikan mencegah Iran memperoleh senjata nuklir atau mengembangkan kemampuan yang diperlukan untuk itu, dan memperhitungkan kedalaman kekhawatiran negara-negara di kawasan itu tentang langkah-langkah eskalasi yang diambil Iran untuk mengacaukan keamanan dan stabilitas kawasan, termasuk program nuklirnya, ”papar pernyataan Kementerian Luar Negeri Kerajaan Saudi.

Arab Saudi dan sekutunya di Teluk, yang juga khawatir tentang rudal balistik Iran dan jaringan proksi regional, telah mendukung langkah mantan Presiden AS Donald Trump untuk keluar dari perjanjian nuklir pada tahun 2018 dan memberlakukan kembali sanksi keras terhadap Iran.

Arab Saudi dan Iran telah terlibat dalam beberapa perang proksi di wilayah tersebut, termasuk di Yaman di mana gerakan Houthi yang berpihak pada Iran telah meluncurkan serangan rudal dan drone lintas batas di Saudi.

Duta Besar Rayd Krimly yang sekaligus kepala perencanaan kebijakan di Kemlu Saudi, mengatakan kepada Reuters bahwa perjanjian apa pun yang tidak secara efektif menangani kekhawatiran negara-negara di kawasan itu tidak akan berhasil.

"Kami ingin memastikan minimal bahwa setiap sumber daya keuangan yang tersedia untuk Iran melalui kesepakatan nuklir tidak digunakan untuk mengguncang kawasan itu," ungkap Krimly.

"Kami akan melakukan semua yang kami bisa (jadi) kesepakatan nuklir adalah titik awal, bukan titik akhir dalam proses ini," papar dia.
(sya)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top