China-Singapura Latihan Gabungan di Laut China Selatan, Libatkan Kapal Perang Siluman

loading...
China-Singapura Latihan Gabungan di Laut China Selatan, Libatkan Kapal Perang Siluman
Beberapa kapal perang China dan Singapura latihan gabungan Angkatan Laut di Laut China Selatan. Foto/Xinhua
SINGAPURA - Angkatan Laut (AL) China dan Singapura melakukan latihan militer gabungan di Laut China Selatan . Dalam manuver bersama ini, Singapura mengerahkan kapal perang siluman kelas Formidable; RSS Intrepid, dan kapal misi pesisir kelas Independence; RSS Sovereignty.

Peneliti militer Beijing mengatakan latihan gabungan ini menunjukkan kedua negara bersama-sama menangani risiko dan tantangan dengan tekad untuk menjaga perdamaian dan stabilitas regional.

Baca juga: Rusia Diberitahu Hanya 5 Menit sebelum 2 F-15 Merudal Suriah

Manuver bersama ini sudah dimulai sejak Kamis. Media pemerintah China, Global Times, Jumat (26/2/2021) melaporkan sekelompok kapal Angkatan Laut Beijing berpartisipasi dalam latihan bersama ini, antara lain kapal perusak berpeluru kendali Guiyang dan fregat berpeluru kendali Zaozhuang.

Kementerian Pertahanan Singapura mengatakan Angkatan Laut kedua negara melakukan latihan bersama di perairan internasional di ujung selatan Laut China Selatan. Tujuan dari latihan tersebut adalah untuk meningkatkan saling pengertian dan mempererat persahabatan di tengah pandemi COVID-19.



Latihan tersebut terutama mencakup operasi komunikasi, gerakan formasi, serta pencarian dan penyelamatan bersama.

Zhang Junshe, seorang peneliti senior di PLA Naval Military Studies Research Institute, mengatakan kepada Global Times bahwa latihan bersama telah memperkuat interaksi persahabatan kedua Angkatan Laut, mempromosikan saling pengertian, meningkatkan kepercayaan, dan meletakkan landasan kebaikan untuk lebih memperkuat kerjasama keamanan maritim. Hal ini juga kondusif untuk menjaga keamanan dan stabilitas kawasan.

“Subjek penting dari latihan ini adalah pencarian dan penyelamatan bersama, yang sangat penting secara praktis,” kata Zhang, sambil menunjukkan bahwa Laut China Selatan adalah rute pelayaran internasional yang penting dengan 100.000 kapal dari berbagai negara melewatinya setiap tahun.

Baca juga: Heboh, Mobil Sistem Rudal S-400 Tabrakan Berantai di Jalan Raya Rusia

"Pada saat yang sama, hidrologi dan meteorologi Laut China Selatan relatif kompleks dan bencana alam serta kecelakaan terus terjadi. Pasukan militer dari semua negara memiliki tanggung jawab untuk melakukan operasi pencarian dan penyelamatan di laut," kata Zhang.



“Jika ada bencana maritim di Laut China Selatan di masa mendatang, Angkatan Laut China dan Singapura dapat bersama-sama melakukan operasi pencarian dan penyelamatan maritim untuk melindungi nyawa dan harta benda orang-orang dari semua negara dan menjaga navigasi yang aman di Laut China Selatan. “

Pada saat yang sama, Angkatan Laut Inggris dan Prancis akan mengirim kapal perang ke Laut China Selatan untuk membuktikan apa yang disebut "kebebasan navigasi", yang menurut Zhang bertujuan untuk menunjukkan otot, dan menimbulkan masalah di kawasan dan memperluas pengaruhnya.

“Jelas, tindakan mementingkan diri sendiri dan provokatif oleh beberapa negara di luar kawasan tidak populer. Negara-negara di kawasan ini secara terbuka menentang mereka dan tidak akan mengikuti tindakan itu,” kata Zhang.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top